WP 6 – Kesibukan sekitar Idulfitri 1433 H

Kejadiannya sih udah ampir satu bulan yang lalu. Waktu itu mau aku ceritain di Multiply, tapi tanggal 1 Desember entar pasti dimasukin ke keranjang sampah sama Multiply Indonesia. Mau dimuat di Xanga, belon banyak kawan di sono. Mau muat di WordPress, aku belon tau caranya masukin gambar. Serba salah kan? Setelah muat 5 artikel di WordPress, baru teringat ada cerita yang belum dimuat. Yah mending terlambat daripada kagak sama sekali kan?

Seperti biasa, setiap bulan Ramadhan ada buka bersama dengan keluarga istri saya. Tempatnya di abangnya yang paling tua. Nah, pas malam Lebaran, semua kumpul lagi buat bersilaturahmi sekalian bermaaf-maafan.  Kali di rumah saya.  Ini sengaja diadakan supaya besoknya tak perlu pada sliweran saling kunjung-mengunjungi. Lumayan kan, hemat energi, hemat BBM dan kagak bikin macet  jalan. Tampaknya peristiwa ini yang ditunggu-tunggu para permili. Kabar anginnya sih karena menunya selalu cocok sama selera mereka. Tapi entah lah. Soalnya pada kesempatan kayak itu musti tersedia menu ketupat lengkap. Setelah santap makanan kecil, maka sholat magrib berjamaah, disusul makan ketupat. Sengaja aku tak muat foto-foto ketika pada ambil makanan. Entar keliatan rakusnya.

Gbr 1 Biar terlambat, masih kebagian

  

Gbr 2 Foto bersama

Kami sediakan makanan yang cukup banyak, sehingga yang datang terlambat pun masih kebagian (gbr 1). Sebelon pada pulang, maka diambil foto bersama (gbr 2), meski abis itu masih ada yang berdatangan.

Pada hari Lebaran kedua istri abang istri saya yang tinggal di Bandung mengadakan halal bihalal dengan keluarganya.

Lima taun yang lalu sih kami sering datang. Berangkat pagi, pulang sore. Maklum waktu itu kan masih muda, dan jalan ke Bandung kagak sepadat sekarang. Jadi kalo mau ke sono, kudu nginep. Tapi kalo mau nginep kan kudu bayar hotel? Nah yang buat ngebayarnya ini yang kudu dicari setengah mati. Maklum pensiunan. Menyadari hal itu, sang pengundang berbaek hati nyediain kamar di Hotel Panghegar. Ketika tau bahwa ada 3 cucu mau ikut, maka reservasinya diubah dari kamar biasa ke kamar “condotel” yang ada kamar ekstra dengan tempat tidur.

Gbr 3 Di Factory Outlet

Gbr 4 Tamu pertama

Maka pada hari Lebaran kedua, berangkatlah kami berlima ke Bandung. Sengaja berangkat pukul 06:30 buat ngehindari macet. Eh pukul 09:00 udah nyampe hotel. Enaknya bisa langsung check-in. Karena besoknya saya gak mau terlalu siang check-out, maka para cucu yang mau belanja aku anterin pagi itu juga (gbr 3). Karena yang dibeli gak banyak, maka udah  nyampe tempat kondangan sebelon pukul 12:00, padahal acaranya baru pukul 13:00 (gbr 4).

Gbr 5 Mulai santap siang

Gbr 6 “Jualan” hot-dog

Begitu hidangan tersedia, mulailah mereka bersantap (gbr5). Saya sempat juga ngebantuin nyiapin hotdog yang sebentar aja laris manis (gbr 6). Kira-kira kenapa ya?

Gbr 7 Foto Keluarga

Gbr 8 Di d’Cost

Sebelon bubaran, sempet juga foto bersama dengan keluarga sang tuan rumah (gbr 7). Nah, malemnya ublek-ublekan cari tempat makan yang murah, tapi enak. Biasanya kalo bukan Lebaran sih banyak. Untung di Jl. Braga restoran d’Cost buka. Tapi banyak menu yang kagak tersedia. Jadi sambil nunggu makanan datang, potret dulu (gbr 8).

Gbr 9 Breakfast di Panghegar

Paginya kami breakfast di hotel (gbr 9). Meski waktu masuknya dikasitau bahwa satu cucu kudu bayar, tapi kagak ditagih tuh.

Tapi sayang, tampaknya koki di Panghegar kudu dikursusin. Masakannya kalah sama hotel-hotel sekelas yang di Jakarta.

Tapi gak apa-apa. Namanya juga dapat fasilitas gratis. Gak boleh ngomel kan?

17 thoughts on “WP 6 – Kesibukan sekitar Idulfitri 1433 H

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s