WP 20 – Kalo betul, kenapa takut ? (1)

Pada suatu siang telepon berdering. Ternyata dari pemasaran Internet Service Provider (ISP) tempat saya langganan internet. Dia nawarin penyambungan TV cable all channel dan peningkatan kecepatan akses internet sampe 2X . Untuk itu saya bakal dipinjemin modem dan diberi kabel co-axial sepanjang 10 meter. Bayarnya cuman nambah 60 rebu sebulannya tapi dengan syarat kudu paling sedikit langganan selama 3 bulan. Abis itu bisa berenti.

Pikir-pikir, boleh juga tuh, jadi saya iya-in. Yang bawa modem sama kabelnya dijanjikan datang esok paginya. Menurut si penelepon percakapan ini sudah direkam. Buat saya sih gak ada masalah.

Besoknya si teknisi kagak datang, terus di janjikan sorenya. Sampe malem juga kagak muncul. Baru esoknya dapat sms bahwa pada hari itu (tanggal 8) dia bakal datang. Eh, munculnya baru pukul 1 siang. Mana tampangnya rada bego lagi. Karena kabel buat TV cable pernah terpasang, aku minta dipotongin kabelnya yang 10 meter buat bila sewaktu-waktu ku perlukan. Mendengar itu tampang tololnya makin bertambah. Setelah saya jelaskan bahwa kabel udah terpasang, akhirnya dia potongin juga kabelnya buat aku simpan. Begitu sampe di tempat tv, kerjanya cuman SMS melulu. Karena aku gak sabaran, akhirnya aku pasang sendiri modemnya, dan nyalalah TV menampilkan tayangan-tayangan baru lewat kabel. Antara dia datang dan modem selesai terpasang cuman 10 menit. Jadi ketika aku mau cantumkan 10 menit dalam surat tugasnya, dia minta ditulis 1 jam. “Lu kagak kerja apa-apa kok minta ditulis 1 jam?” tanya ku terheran-heran. “Nanti saya gak dapat uang tugas pak”, katanya memelas. Karena kasian aku cantumin bahwa dia kerja selama 1 jam.

Mulailah saya nonton film-film lewat saluran kabel. Tapi lama kelamaan jenuh juga, karena yang ditayangkan film-film tua dan terus menerus diputer ulang. Jadi setelah satu bulan berlangsung (tanggal 8 bulan berikutnya) aku kirim e-mail ke ISP bahwa saya akan berenti langganan TV cable setelah 3 bulan. Tau-tau dijawab bahwa tanggal 15 bulan berikutnya modem akan  diambil. Aku kaget juga. Berarti saya hanya mendapat layanan selama 2 bulan satu minggu padahal kudu bayar langganan buat 3 bulan.

Jadi langsung saya protes lewat e-mail yang dijawab bahwa siklus tagihannya adalah tanggal 15. Jadi saya tanya apakah mereka  bisa ngitung  sampe 90 tidak. Belon dapat jawaban, malamnya lebih dari 70% channel ngilang. Apa aku gak tambah sewot? Segera saya kirim e-mail lagi bahwa aku kena tipu mentah-mentah sama fihak ISP. Dijawab bahwa agen pemasarannya sudah katakan bahwa full channel cuman satu bulan saja.

Jadi aku flash-back omongan si orang pemasaran. Rasanya dia gak pernah sebut bahwa full channel cuman satu bulan doang.

Aku ceritain istri saya bahwa aku kena tipu sama ISP dan saya akan tuntut hak saya.  Kontan istri saya bilang: “Udahlah, biarin aja. Entar kasus Pritasari terulang lagi!” Aku jawab bahwa saya masa bodo. Buat apa takut. Aku gak salah kok.

Jadi aku kirim e-mail agar mereka putar ulang percakapan saya dengan orang pemasarannya. Yang dijawab bahwa mereka akan melakukannya.

Tenang lah aku. Eh, tapi gak bisa tenang lama-lama. Ujuk-ujuk ada e-mail masuk ditandatangani orang laen bahwa apa yang dilakukan ISP adalah sudah sesuai dengan peraturan dan bahwa full-channel hanya berlaku satu bulan saja.

Apa aku gak naek pitam? Jadi aku bales e-mail dia dengan bilang kalo balas jangan asal ngecablak. Periksa dulu jawaban yang dikirim rekannya. Udah deh. Males pake bahasa yang sopan-sopan. Namanya juga lagi naek pitam.

Lama kagak ada balasan lagi. Jadi aku kirim e-mail bahwa gaya penipuan ISP akan aku masukkan ke surat kabar. Rupanya ini sangat ampuh

Esoknya orang pemasaran nelepon, minta maaf karena dia lupa infokan bahwa full-channel cuman untuk satu bulan doang. Untuk imbalannya aku akan dapat full-channel sampe akhir waktu langganan.

Karena dia minta maafnya dengan memelas, hati aku luluh juga dan aku oke-in permintaannya. Meskipun abis itu  aku males nonton tayangan-tayangan dari tv cable lagi, aku merasa puas bahwa aku udah berhasil melumpuhkan arogansi perusahaan gede.Paling-paling Ifa minta nonton Animal Planet.

Image 

 

7 thoughts on “WP 20 – Kalo betul, kenapa takut ? (1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s