WP 21 – Kalo betul, kenapa takut ? (2)

Kali ini aku ngelawan salah satu perusahaan penyedia layanan telekomunikasi (PLT) yang besar di Indonesia. Awalnya saya tergiur dengan tawaran layanan blackberry (bb) yang lengkap yang untuk 3 bulan dipatok seharga 90 rebu, asal dilakukan sebelon akhir taun 2012. Berarti sebulan cuman 30 rebu. Murah beeng kan?

Jadi saya beli kartu perdananya seharga 5 rebu dengan isi pulsa kalo gak salah 2 rebu. Setelah saya isi pulsa 100 rebu saya ajukan layanan buat  bb. Berhasil! Apa gak asyik?

Tapi tunggu dulu! Gitu keesokan paginya aku bangun mau baca Twitter, tampak tulisan “NO NETWORK CONNECTION” dengan huruf kuning. Karena ketika aku pake kartu sebelonnya suka gitu juga pada waktu menjelang subuh, aku cuek aja. Paling-paling sebentar juga nyala lagi. Tapi ditunggu sampe pukul 10, tetep aja bb saya geleng-geleng kepala.

Jadi saya coba hubungi customer servicenya. Ini rupanya bukan tugas yang gampang. Setelah lewat prosedur yang berbelit-belit, komputernya ngomong bahwa semua customer servicenya lagi sibuk dan diharap tunggu sebentar. Dari sebentar jadi dua bentar dan sampe sepuluh bentar kagak nyambung-nyambung. Setelah dengan sabar mencoba ulang, akhirnya saya bisa tersambung. Tapi baru ngomong beberapa patah kata, sambungan terputus. Ini terjadi sampe dua kali. Apa kagak bikin sewot?

Akhirnya saya coba periksa bb saya. Ternyata gak ada yang salah. Jadi terpikir oleh saya untuk putuskan hubungan, terus coba disambung lagi. Jadi saya coba UNREG (unregister). Berhasil tanpa ada masalah! Tapi gitu saya coba REG (register) lagi, si BB cuman geleng-geleng kepala pertanda kagak bisa.  Rupanya ini gara-gara pulsanya ilang 90 rebu perak.

Akhirnya aku kirim e-mail ke PLT tentang masalah yang aku hadapi. Jawabnya malah nyalahin saya kenapa di-UNREG. Di mana-mana aja katanya, kalo di-UNREG layanan akan terputus dan pulsa akan ilang. Jadi aku tanya (lewat e-mail), kenapa waktu aku UNREG, kagak ada peringatan apa-apa dan langsung aja layanan BB diputusin. Jawabannya enak aja. “Dari dulu juga gitu!”

Nah sekarang saya bener-bener sewot! Aku katakan bahwa aku merasa tertipu oleh PLT tersebut. Tertipunya malah 3 kali. Pertama kalinya waktu layanan BB mendadak lenyap. Kedua kalinya ketika setelah aku  dengan susah payah tersambung dengan customer service, percakapan mendadak terputus dan ketiga kalinya waktu UNREG kagak ada warning apa-apa, tapi langsung aja diputus layanan BB saya dengan menelan sejumlah pulsa.

Dengan tenang petugas PLT menjawab bahwa pulsa yang hilang kagak bisa dikembalikan. Jadi saya jawab bahwa pulsa 90 rebu buat saya kagak masalah. Tapi pengalaman buruk saya dengan PLT tersebut akan ku ceritakan di surat kabar, supaya kagak ada orang laen yang jadi korban!

Nah ini rupanya yang bikin ngeper mereka. Langsung aku terima e-mail bahwa pulsa yang 90 rebu akan dikembalikan. Bener aja, gak lama kemudian di layar timbul berita seperti pada gambar berikut, pertanda bahwa pulsa udah dikembalikan.

Image

Tapi karena saya udah kesel, saya transfer aja pulsanya ke HP istri saya yang kebetulan pake kartu PLT yang sama.

Dari dua pengalaman saya (baca post sebelonnya), dapat saya simpulkan bahwa perusahaan-perusahaan raksasa takut kalo dosa-dosanya dipublikasikan di surat kabar.

5 thoughts on “WP 21 – Kalo betul, kenapa takut ? (2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s