WP 27 – Cerita Ulang Tentang Bikin Rendang Buat Buka Puasa

Mungkin ada yang bertanya kenapa disebut cerita ulang. Jawabnya gampang aja. Soalnya pada tanggal 24-07-2012 pernah dimuat di Multiply.com. kalo gak percaya, klik aja:

http://mmamir38.multiply.com/journal/item/795/Bikin-Rendang-Buat-Buka-Puasa.

Tapi karena tukang dongeng seperti saya diusir dari sono, maka sekarang saya menetap di WordPress. Karena di sini banyak kawan-kawan baru yang belon pernah berjumpa saya di Multiply, maka saya bermaksud cerita ulang yang pernah saya tulis di Multiply. Itupun kalo gak bikin bosen.

Nah, ceritanya, pada suatu hari di bulan puasa saya ajak istri saya ke Giant buat beli kopi dan krimer. Tentu saja buat saya. Karena merasa diajak, jadi dia ikut-ikutan belanja juga. Ya udahlah, biarin aja. Segala kebutuhan dapur akhirnya dibeli.

Karena belon ada lauk buat buka puasa, jadi saya beli daging rendang. Buat apa? Ya buat bikin rendang dong, masa iya buat bikin kolak sih.

Jadi begitu tiba di rumah, aku susun bahan-bahannya.

Semuanya terdiri dari: daging 3 ons lebih dikit, satu kotak santan Kara, minyak goreng buat numis, satu batang sereh yang udah dikeprek, 2 sdm cabe giling, 5 cm laos diiris-iris, 1 sdm bawang merah giling, 1 sdm bawang putih giling, 1 sdm kunyit diparut, 2 potong asem kandis, 1 sdt garam dan 1 sdm gula pasir.

1

Mula-mula bumbu halus saya tumis.

2

Begitu itu bumbu masak, aku tambahkan air secukupnya

3

Baru abis itu aku masukkan daging dan batang sereh dan aduk

4

Berikutnya aku masukkan garam dan gula pasir secukupnya dan  aduk lagi.

5

Aduk dan tambah santan dan air.

6

Karena untuk mengempukkan daging biasanya daging kudu direbus lama, maka untuk menghemat gas, aku masukkan semua dalam pressure cooker dan biarkan mendidih selama 10 menit.

7

Bila tekanan sudah hilang, pindahkan lagi ke wajan, dan masak sampe kering. Tentunya sambil diaduk-aduk. Karena masih tampak pucat, saya tambahkan lagi 2 sdm cabe giling. Aduk pada api kecil, sehingga kering.

8

Angkat dan simpan buat disantap malamnya.

9

Kalo ada yang nanya kenapa kagak dipakein daun salam dan daun jeruk purut, maka jawabannya: “Lagi kagak punya”.

Sebetulnya ada atawa kagak adanya kedua jenis daun tadi kagak berpengaruh karena yang mendominasi  aroma adalah cabe, laos dan sereh.

Kira-kira resep-resep laen yang pernah ku muat di Multiply perlu saya cerita ulang di sini kagak? Kalo kagak ya buat saya lebih enak, bisa lebih lama bersantai ria.

8 thoughts on “WP 27 – Cerita Ulang Tentang Bikin Rendang Buat Buka Puasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s