WP 30 – Serabi tradisional

 

 

Hari Jum’at lalu pas mau sholat Jum’at di mesjid kampung saya diajak tetangga saya naek mobilnya ke mesjid dalam kompleks. Biasanya sih dia ikut jalan kaki ke mesjid kampung. Tapi karena akhir-akhir ini dia agak cape kalo jalan kaki, jadi dia milih naek mobil. Maklum usianya 3 taun lebih tua dari saya. Pulangnya dia tanya apa saya masih sering ke Bandung. Saya jawab ”kagak”, soalnya jalan tolnya sekarang suka padet. Rupanya dia tanya gitu karena dia juga udah lama gak ke sana meski dia kepingin sekali serabi Bandung yang tradisional. Bukan  serabi hasil inovasi jaman sekarang yang pake sambel oncom atawa sosis atawa keju segala.

Jadi dalam hati saya mau kasi dia kejutan dengan cara bikinin serabi yang dia dambakan. Eh, tau-taunya tadi malah dia yang ngeduluin ngasi satu kantong besar rambutan dari pohonnya.

Jadi untuk ngasi serabinya kudu kayak lagu “It’s now or never”. Soalnya kalo kelupaan, hasilnya pasti  never.

Tadi saya pikir-pikir bikin yang lembut atawa yang rada padet. Saya pilih bikin yang lembut dulu.

Jadi 1 gelas terigu saya campur dengan 1 sdt double acting baking powder. Kemudian saya tambahkan 4 sdm santan kemasan Kara yang sudah dilarutkan dengan air hingga menjadi1½ gelas. Setelah diaduk hingga tercampur saya tambahkan satu telur ayam dan1 sdm margarin yang udah dicairkan. Penambahan margarin, selaen untuk nambah flavour, juga agar kagak akan lengket di wajan ketika dipanggang.

1

Untuk memanggangnya saya kagak pake cawan tanah liat seperti yang biasa dipergunakan oleh yang menjajakan serabi. Bukan kenapa-kenapa, tapi selaen kagak punya, manggangnya kudu satu persatu hingga bisa tua di dapur.

Jadi saya gunakan wajan untuk membuat pancake yang bisa bikin 7 kue sekaligus. Setelah dipanaskan, saya kecilkan apinya, dan mulai saya tuangkan satu sendok sayur adonan di setiap cekungan. Setelah itu saya tutup dan panggang hingga matang.

2

Setelah matang aku ambil beberapa dan guyur dengan kinca yang saya buat dari gula merah yang direbus dalam air secukupnya dan ditambah santan Kara secukupnya. Karena aku punya pohon pandan, aku cemplungin beberapa lembar daun pandan ke dalamnya. Setelah mendidih, aku guyur sebagian diatas serabi yang udah ku sisihkan. Rasanya teramat maknyus. Tapi tampaknya ada masalah, yaitu bahwa serabinya terlalu tipis. Jadi meski enak di lidah tapi kalo kurang enak di mata, namanya kurang sempurna. Apa lagi kalo mau dikasi ke tetangga yang baik hati. (Kalo buat tetangga yang brengsek mungkin bisa juga, tapi kudu ditambahin arsenikum dulu).

3

Nah jadi saya bikin lagi adonan baru. Tapi sekarang saya pake santan dengan jumlah yang sama, tapi ditambah air hingga cukup memenuhi satu gelas aja. Sebagai test case saya panggang satu dulu. Hasilnya bagus sekali. Serabinya mekar dengan bagus hingga hasilnya cukup tebal.

4

Jadi  adonannya saya panggang semuanya. Tentu saja sekali panggang gak bisa lebih dari tujuh.

5

Perhatikan bahwa meski waktu memanaskan wajan apinya kudu gede, tapi waktu manggang apinya kudu dikecilin supaya kagak gosong. Tentu saja tutupnya kudu dipasang supaya panasnya kagak terbuang.

6

Dari adonan sebanyak itu, hasilnya 10 biji, termasuk yang satu yang dipanggang duluan.

7

Meski tampangnya OK, tapi rasanya aku belon tau. Jadi serabi yang pertama saya cicipin. Ternyata rasanya enak benar dan tak kaku seperti yang saya takutin.

Kepinginnya sih nyicipin lebih dari satu. Tapi kalo ngasi tetangga cuman beberapa gelintir doang, malu-maluin kan?

8

Rupanya sang tetangga senang bener dapat jajanan yang udah lama dia idam-idamkan.

Kalo anda jadi tetangga saya, kira-kira mau kagak dikirimin?

24 thoughts on “WP 30 – Serabi tradisional

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s