WP 35 – Chiffon Sponge Cake Suji

Ada 3  jenis chiffon spongecake yang biasa saya bikin, yaitu yang tanpa tambahan apa-apa, kemudian yang rasa jeruk sunkist dan yang terakhir rasa suji, atau lebih tepat beraroma suji.

Kebanyakan spongecake yang dijual menggunakan pewarna hijau sehingga hijaunya jreng bener. Tapi kalo yang saya bikin, pakai suji tulen. Kenapa begitu? Soalnya di rumah saya tanaman sujinya lebat sekali. Sayang kan kalo kagak dimanfaatkan?

Waktu itu Mira, anak saya yang tertua, minta saya bikinin satu buat ibu mertukonya yang mau ultah. Jadi supaya adil, aku bikinin dua. Yang satu lagi buat ibunya Mira.

Jadi inget, bahan yang saya tulis untuk  resep ini  adalah buat dua cake, bukan satu. Jadi kalo mau bikin sembilan, ambil aja kalkulator. Masa iya aku yang kudu ngitungin sih?

Pada 14 putih telur aku tambahkan 2 sdt cream of tartar, 350 gr gula pasir yang kering dan 2 sdt garam, kemudian aku kocok pakai mixer sampai kental dan berbusa.

1

Di tempat lain aku aduk 14 kuning telur, 12 sdm minyak goreng dan 200 cc air daun suji yang aku bikin dengan cara ngeblender 20 lembar daun suji dan 4 lembar daun pandan (buat nambah wanginya) dengan 200 cc air, terus disaring.  Kalo gak ada bisa aja dengan larutan pewarna kue yang hijau. Tentu warna akhirnya bakal beda dan aroma daun sujinya kagak ada.

2

Kocokan kuning  telur kemudian dimasukkan dalam kocokan putih telur, dan aduk pelan-pelan.

3

Setelah tercampur rata aku ayak ke dalamnya 300 gr tepung terigu yang sudah dicampur dengan 2 sdt double acting baking soda. Ngayaknya sedikit demi sedikit sambil aduk pelan-pelan dengan centong kayu supaya tepung tercampur rata.

4

Sementara ini nyalakan api bawah oven.

Karena loyangnya terdiri dari dua bagian, maka supaya adonan kagak keluar dari sela-selanya waktu dipanggang, pinggir bawah bagian tengah aku olesi adonan.

5

Setelah kedua bagian aku pasang kembali, maka bawahnya saya panaskan supaya kedua bagian lengket satu sama yang lain.

6

Untuk periksa apa sudah lengket betul, pegang aja bagian tengahnya. Kalo bagian luar kagak jatoh, berarti kedua bagian sudah lekat hingga kagak bakal terjadi kebocoran.  Barulah kedua loyang aku isi dengan adonan dalam jumlah yang sama kemudian masukkan ke dalam oven yang sudah panas.

7

Setelah beberapa lama, adonan akan mengembang hingga mencapai pinggir atas loyang. Untuk tau apa sudah matang, tusukkan lidi ke dalamnya. Kalo keluar dalam keadaan kering, berarti sudah matang. Supaya permukaan kue kagak rusak, masukin lidinya dari sebelah pinggir ke arah bawah tengah. Karena permukaan atasnya masih basah dan pucet, matikan api bawah dan nyalakan api atas. Jangan tinggalkan, kalo gak mau bagian atas jadi item karena gosong! Sewaktu-waktu putar, agar permukaan atas matang secara merata. Begitu sudah matang, keluarkan dari oven dan dinginkan kuenya dalam keadaan terbalik supaya kagak jadi kempes.

88

Setelah dingin lepaskan kue dari loyangnya dengan bantuan pisau tipis dan tajam. Bila kue diiris, tampak tekstur yang berlubang-lubang kecil. Rasanya pun lembut di lidah.

9

Mau nyicipin? Cepet datang ke rumah saya, karena seperti masakan-masakan saya lainnya, kagak bakal tahan lama. Sebentar aja pasti ludes!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s