WP 39 – Timpan

Aku pernah bikin timpan asal-asalan berdasarkan persepsi lidah saya kemudian aku muat di Multiply.com  Tau-taunya ada kawan yang Aceh asli protes. Gimana dia gak protes? Soalnya timpan itu kue basah khas Aceh. Bayangin aja kalo ada orang bikin sayur nangka, terus dinamakan gudeg, apa gak seluruh penduduk Jogja mencak-mencak?

Nah, kebetulan di

http://masakankhasaceh.blogspot.com/2009/05/timphan-asokaya-timpan-srikaya.html aku liat cara bikin timpan yang bener.  Berdasarkan itulah aku  bikin timpan yang beneran, yaitu timpan yang isinya srikaya. Bahan-bahan yang ku gunakan dapat dilihat pada foto berikut.

1 timpan

Karena dalam pembuatannya, si srikaya kudu dingin dulu, maka pembuatan srikaya yang aku duluin. Resep asli itu pake takeran gelas Duralex panjang. Tapi karena aku kagak pernah punya dan kagak pernah liat gelas Duralex panjang, aku pake aja gelas yang kalo diisi muat 200 cc. Jadi aku takar telur dan gula pasir masing-masing sebanyak 1 gelas dan 175 cc santan kemasan ditambah 25 cc sari daun. Untuk itu aku perlu 4 butir telur. Sari daun pandan diperoleh dengan cara memblender sejumlah daun pandan dengan air secukupnya. Setelah ditambahin 1 sdt garam, ½ sdt bubuk kayumanis dan ¼ sdt kristal vanilli, aku kocok pake mixer.

2 timpan

Abis itu tinggal dikukus sampe mateng.

3 timpan

Sementara itu aku persiapkan bahan timpannya.

Satu sisir pisang raja yang terdiri dari 11 buah yang berat isinya 250 gram aku blender hingga halus. Kemudian aku masukkan ke dalam baskom yang udah terisi 500 gram tepung ketan putih. Setelah aku tambahin 1 sdt garam dan  5 sdm penuh gula pasir aku aduk sampe tercampur semuanya. Mustinya sih cukup 2 sdm gula pasir saja. Tapi dasar aku suka yang manis-manis. Maklum, waktu kecil, meskipun aku rada bandel, tapi sangat manis.

4 timpan

Abis itu saya tambahkan 1 kotak (200 cc) santan kemasan dan aduk lagi.

5 timpan

Karena adonannya masih terasa keras aku tambahin air sedikit demi sedikit hingga adonannya jadi lunak, tapi kagak lengket. Ternyata tambahan air yang diperlukan adalah sekitar 100 cc.

6 timpan

Begitu adonan udah siap, aku bikin bola-bola sebesar bola ping-pong. Bola-bola adonan itu kemudian dipipihkan, ditambah 1 sdt srikaya di tengahnya, terus digulung sampe srikayanya berada di dalamnya. Baru dibungkus dengan daun pisang yang sangat muda  yang udah diolesi minyak goreng, disemat dan dikukus. Aku nyematnya sih pake staples aja. Cepat dan praktis, meski kalo waktu makannya jangan sampe ketelan. Inget!  Waktu menyematnya kasi jarak sekitar 1 cm dari kedua ujung adonan, karena kalo entar dikukus, adonan akan memuai.

Meski aku bisa ngumpulin 3 daun pisang yang masih tergulung di pohonnya, ternyata kudu ditambah satu daun lagi yang rada tuaan, karena yang muda udah kagak ada lagi di kebon.

Untuk membungkusnya aja perlu waktu 3 jam. Maklum  belon trampil dan dikerjain sendiri.

7 timpan

Semua bahan timpan yang sudah dibungkus sekarang dikukus sampai matang

8 timpan

Gitu matang, aku cobain. Rasanya mmmmm, nikmat sekali. Silahkan liat hasil jadinya.

9 timpan

Aku sih mau bagi-bagi pada anda. Namun apa boleh buat, meski hasilnya cukup banyak, tapi udah dicup sama anak cucu dan para tetangga, sehingga kagak ada yang tersisa.

4 thoughts on “WP 39 – Timpan

  1. Pertama makan Timpan di RM Mie Aceh Pidie 2000, Depok, lantas suka dah – sampe sekarang masih penasaran, kayaknya ada kue di Jateng yang mirip-mirip rasanya, lupa namanya tapina, jeh! ;D)

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s