WP 47 – Bika Ambon

Aku kagak tau siapa yang kasi nama kue ini. Yang jelas, kalo mau nyari bika ambon yang top, jangan pergi ke Ambon, tapi ke Medan.

Bermacem-macem resep bika ambon ada dalam buku resep saya, tapi yang praktis aku dapatin melalui paman Google. Lucunya banyak resep yang persis sama, termasuk langkah-langkah yang terlupakan, sehingga ada bahan yang kagak jelas harus diapakan. Mungkin ini terjadi karena orang seneng main copy & paste doang tanpa pernah nyoba cara bikinnya. Sengaja kagak aku sebutkan websitenya. Salah-salah entar aku bisa dituntut mencemarkan nama baek seseorang. Hiiiih serem! Kalo saya sih, sebelon saya upload ke blog saya, saya coba dulu di dapur. Kalo gagal ya ngaku gagal aja. Sebagai manusia kan kita kagak bisa sempurna terus-terusan ya?

Mau tau cara aku bikin bika ambon? Untuk percobaan aku bikin ½ resep aja.

Pertama-tama aku campur 2 sdm tepung terigu, ½ sdm gula pasir dan ½ bungkus (5½ gr) Fermipan (ragi roti), kemudian aduk dengan sedikit air hingga merupakan adonan yang kental.

1 Bahan

Abis itu biarkan barang ½ jam agar mengembang. Nah nama kerennya adonan ini adalah adonan biang.

2 Adonan biang

 

Ke dalam 100 cc santan Kara, santan kemasan yang kental, aku tambah air hingga jadi 175 cc. Bersama sejumlah daun jeruk, ½ sdt garam aku rebus sambil diaduk-aduk sampai mendidih. Mustinya sih ditambah ½ sdt parutan kulit jeruk purut, tapi larena kagak punya aku ganti dengan 1 batang sereh yang sudah dimemarkan.

3 Santan

Setelah itu aku keluarkan semua dedaunan dan ukur lagi isinya.

Kalo volumenya berkurang, tambah lagi air hingga kembali jadi 175 cc dan tunggu sampai dingin.

Kemudian 4 kuning telur, 110 gr gula pasir (mustinya sih 150 gr) dan santan tadi aku kocok hingga semua gula terlarut.

4 Dikocok

Dalam resep dari internet, kuning telur dikocok sama gula pasir, sedangkan tepung tapioka dilarutkan ke dalam santan. Tapi dalam prakteknya untuk ngocok gula sampai larut dalam sedikit kuning telur bukan hal yang gampang.

Baru tambahin 100 gr tapioka, adonan biang (yang terlupakan oleh yang masang resep di internet), ¼ sdt kristal vanilli dan 3 tetes pewarna kuning. Setelah semua diaduk sampai tercampur rata aku diamin barang 3 jam (karena terselingi tidur siang jadi 6 jam, tapi kagak jadi masalah) sambil ditutup pakai kain basah biar leluasa mengembang tanpa mengering di bagian atasnya.

5 Aduk

Tinggal panasin oven. Baru aku tuangin adonan yang udah mengembang ke dalam mangkok-mangkok aluminium kecil yang sudah diolesin  minyak goreng. Kalo habis itu mau ditaburin irisan kenari boleh juga!

6 Isi dlm mangkok

Setelah dipanggang sampai matang dalam oven, tunggu dulu sampai dingin. Baru boleh dicicipin. Kagak ribet kan?

7 Siap saji

Kalo anda tetangga saya sih, silahkan ikut nyicipin. Kalo tidak ya, terpaksa anda bikin sendiri, atawa pesen aja dari Medan.

Keesokan paginya aku bikin lagi dengan resep yang sama. Kali ini kagak dipanggang, tapi dikukus dengan tutup kukusan dilapisi kain agar kuenya kagak ketetesan air. Hasilnya lebih cepat mateng dan kagak ada bagian-bagian yang gosong. Kagak percaya? Liat aja fotonya. Cantik ya?


8 bandingkan

8 thoughts on “WP 47 – Bika Ambon

  1. Assalaamu’alaikum Pak Amir sy ucapkan terima kasih postingnya yg bermanfaat ini, sy mencoba buat bika ambon kukus yg pertama gagal ke asinan kedua kekenyalan dan yg ketiga alhamdulillah berhasil enak, sy mencoba dalam porsi yg berbeda makanya bahannya disesuaikan sendiri.
    Tapi ada sedikit pertanyaan hasil kreasi saya
    1. secara fisik jalur bekas gelembung udara kok cuma separuh ya dari bawah sampai ke tengah saja dari tengah ke bagian atas seperti busah saja, kadang ada bekas gelembung agak lebar sementara kalau sy beli bika medan jalur membentuk serat penuh dari bawah ke permukaan kira kira apa penyebabnya ya..?
    2. Kalau habis makan bika yg sy buat ini kok sering buang angin ya apakah ini pertanda kebanyakan raginya..? sy pakai Permifan

    Demikian terima kasih, Salam

    Reply
      • Coba ulang lagi. Jangan putus asa. Saya juga sering mengalami hal yang sama. Sementara komputer saya masih dalam keadaan coma karena masih ngumpulin dana buat ngobatinnya. Padahal banyak resep yang ingin saya muat, antara lain pancake durian.

  2. saya bikin yang di panggang belakanganini gagal terus euyyy, padahal dulu waktu masih di depok ini kue hampir tiap buolan bikin..
    kenapa ya? apa karena disini oven saya emang gak punya api atas sighhh……..:(
    nah kalau yang di kukus sudah buat beberapa kali alhamdulillah berhasil dan enaaakkk banget…..:)

    Reply
      • enggak pak cukup panas, sampai alarm dapur saya bunyi nguing2..soalnya suhu di dapur kalau dah terlalu panas itu alarm gak mau kompromi..ngagetin, sy sampai loncat, takut pemadam kebakaran datang, padahal dah nyalain fan yg diatas kompor….
        emang belum rezeki kali…:D besok2 mau coba lagi…

      • enggak pak cukup panas, sampai alarm dapur saya bunyi nguing2..soalnya suhu di dapur kalau dah terlalu panas itu alarm gak mau kompromi..ngagetin, sy sampai loncat, takut pemadam kebakaran datang, padahal dah nyalain fan yg diatas kompor….
        emang belum rezeki kali…:D besok2 mau coba lagi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s