WP 79 – Bingungin kagak?

Dalam hidup saya yang pada hari ini tepat 75 taun kurang satu hari, banyak saya alami peristiwa yang membingungkan. Saking banyaknya, saya ceritakan beberapa saja. Mudah-mudahan ada yang membacanya.

Setelah lulus FKUI pada taun 1963, saya masuk bagian yang sangat membosankan, bahkan menyebalkan. Karena kesel sama sang kepala bagian yang cuman dengarkan ocehan-ocehan para sengkuni, pada tanggal 1 Oktober 1965 saya mengundurkan diri. Mungkin tindakan saya dilaporkan ke Rektor oleh sang kepala bagian, supaya saya kena jewer. Eh, tau-taunya sama sang rektor saya malah diminta untuk terusin ngurusin kesehatan mahasiswa UI, yang selama itu saya lakukan secara sukarela. Lucunya gaji bulanan saya tetep bisa saya ambil di bagian yang saya tinggalkan. Bingungin kagak? Tapi karena ini menguntungkan saya, saya ikutin aja. Bahwa sang kepala bagian tercoreng mukanya, sebodo amat. EGP?

Setelah pada tahun 1970 saya menikah, saya melamar pada suatu perusahaan dan gitu diterima, saya ditempatkan di lapangan operasi yang terpencil. Terpencil bukan karena jauhnya dari pusat unit, tapi karena sukar terjangkau. Bayangkan, jarak yang cuman 60 km, biasa ditempuh dalam waktu 2,5 jam, karena jalan yang sukar dilalui. Kalo pas musim hujan, bisa terdampar seharian karena mobil bisa terperosok masuk kubangan! Nah, di lapangan operasi itu saya ditugaskan di rumah sakit kecil. Yang ada cuman ruang perawatan dengan sekitar 20 tempat tidur, ruang bersalin, ruang operasi kecil, laboratorium dan apotik ala kadarnya, ruang poliklinik tempat saya bertugas, dan poliklinik gigi yang kalo untung didatangi dokter gigi dari pusat unit 2x sebulan. Oya, masih juga ada ruang berisi alat X-ray. Saya lupa nyebutin, karena sejak saya datang, itu alat gak pernah bisa dinyalakan.  Jadi saya laporkan ke boss saya di pusat unit. Dia janji akan mendatangkan ahlinya dari Jakarta untuk memperbaikinya.  Sebulan lewat, gak ada yang datang, bulan berikutnya idem ditto. Setelah ampir setengah taun kagak ada perkembangan, hilang kesabaran ku. Jadi saya buka penutup alat itu dan coba nyalakan. Eh, ternyata tampak timbul  percikan api pada alat yang disebut sebagai relay. Mustinya sih kagak, karena ujung-ujung relay terbuat dari platina. Tapi namanya juga alat tua. Jadi sama petugas kamar X-ray saya minta untuk dilepasin semua hubugan arus listrik. Bermodal obeng, saya lepaskan relay itu. Kemudian dengan amplas besi yang halus saya bersihkan ujung-ujung relay. Setelah saya pasang kembali, saya nyalain itu X-ray. Huraaa. Bisa nyala kembali. Jadi saya telepon sang boss di pusat unit untuk batalkan pemanggilan ahli dari Jakarta. Karena dia tanya kenapa, saya bilang bahwa saya sudah perbaiki sendiri. Bukannya pujian atawa at least ucapan thank you yang ku dapat, malah saya diomelin karena katanya X-ray itu asset perusahaan, dan saya DILARANG utak atik asset perusahaan. Jadi saya bilang: “Maaf, kalo gitu saya rusakin lagi saja!” Eh, jawabnya malah: “Jangan!”. Bingungin kagak? Tau-taunya beberapa bulan kemudian saya malah diminta perbaiki maenan-maenan elektronik anaknya yang rusak.  Selain itu malah saya disekolahkan ke Asian Institute of Technology di Bangkok, dan beberapa taun kemudian ke London untuk dapat MSc. dalam bidang Occupational Hygiene yang materinya 90% teknis dan cuman 10% medis. Lumayan juga, bisa jalan-jalan ke luar negeri dan nyisihkan uang harian yang lebih dari cukup.

Masih banyak sih peristiwa-peristiwa yang bingungin, tapi saya batasi saja dengan peristiwa yang terjadi baru-baru ini.

Gara-gara yang bukan pedagang asongan disuruh hengkang dari Multiply, jadi saya hapus seluruh blog saya di sono. Tapi saya jadi teringet sama kawan-kawan yang rajin nyontek resep-resep saya. Supaya jangan ngecewakan mereka, saya tulis ulang di WordPress dengan menggunakan bahasa yang lebih baek dan foto-foto yang lebih bagus. Siapa tau entar ada penerbit yang berbaek hati untuk membukukannya. Mula-mula sih tampaknya ada yang tertarik, tapi kemudian tak satu orangpun yang kasi reply. Jadi kalo saya muat gak ada yang baca, percumah kan? Eh, gitu saya muat niat saya untuk nutup dan ngehapus blog saya di WordPress, muncullah himbauan untuk jangan dilakukan. Buat saya sih gimana saya tau bahwa ada yang berminat baca, kalo kagak ada yang reply? Emangnya saya bisa baca pikiran orang lewat internet? Kalo abis baca tulis reply sepatah, dua patah kata apa susahnya sih? Percumah saya langganan internet buat bisa muat tulisan-tulisan saya di WordPress, kalo saya gak bisa tau ada yang baca atawa kagak. Mana sejak pensiun uang pensiun segitu-gitu aja malah sudah jauh di bawah UMR! Mendingan itu duit buat bikin kue buat cucu? Iya kan?

Jadi selama masih ada yang baca saya tetep langgangan internet. Taunya ada yang baca adalah dari reply yang saya terima. Tapi kalo dalam satu minggu kolom reply kosong melompong, jangan bingung kalo mendadak yang namanya https://mmamir38.wordpress.com hilang lenyap tanpa bekas, sama halnya seperti http://mmamir38.multiply.com.

Jadi terserah pada anda!

20 thoughts on “WP 79 – Bingungin kagak?

  1. Tetaplah menulis pak, saya baru sempat kembali lagi mencari keberadaan web bapak teringat dengan resep sop konronya, saya juga kena gusur dari multiply bahkan tanpa sadar eh udah hilang aja web saya disana semua tulisan saya belum sempat terselamatkan, saya dan keluarga sangat suka sop konro ala bapak, sudah beberapa kali saya praktekan, tapi lupa2 lagi resepnya Alhamdulillah bisa menemukan kembali bapak disini🙂

    Reply
  2. Wah .. ada yg lagi merayakan ulang tahun .. salam kenal pak … selamat ulang tahun semoga sehat selalu, bahagia, dan semua harapannya terkabul .. Aamiin .

    terima kasih byk sdh memfollow Dunia Ely 🙂

    Reply
  3. Xixixixi… Kisah ngrejekeninya lucu pak, bener-bener rejeki yang tak disangka-sangka.

    Di multiply sy blm sempat berteman sama pak dokter.
    Sy suka dgn foodblogger meski blm pinter masak, masih ala kadarnya. Habisnya nomaden terus >_< dari satu kota ke kota lain, dr satu pulau ke pulau lain. Sempet juga dr negara onta😀

    Jadi yang namanya oven, pressure cooker masih saja dibayangan krn kalo dibeli sekarang alat dapurku berat di ongkos kirim pindahannya xixixii…

    Saya ikut nyontek resep-resepnya ya pak

    Sallam takzim dan salam kenal dr saya
    Smg blognya ga jadi dihapus.

    Reply
    • Gara-gara anda jawab, gak jadi dihapus deh.
      Tapi siapa tau entar pada suatu waktu gak ada yang reply.
      Langsung ngilang deh itu blog saya.
      Wekekek!
      BTW, dari tahun 1970 sampai tahun 1991 saya juga nomaden terus.
      Untungnya barang-barang bisa “dititipkan” dalam pesawat perusahaan secara bertahap. Tinggal kasi tip sama petugasnya saja.

      Reply
      • Wah ya enak itu pak.
        Skrg klo via udara bawa barang lebih bisa berabe apalagi kalau g pengalaman naik pesawat diterkam singa bandara kayak pas awal-awal saya plg sekulah dr Makkah. Brg dibwa ke kabin disuruh nimbang😄.

        Sekarang mah jago ngeyel saya sama petugas bandara, xixixixi…

  4. Woooow… Jadi bapak pernah kuliah teknik juga? Hehehe. Lucu juga bosnya. Abis marah2in eh malah nyuruh memperbaiki mainan anaknya. Plus njenengan disekolahkan di luar negeri.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s