WP 81 – Yang Pasti Umur Berkurang

Rupanya antara tetangga saya ada saja yang inget bahwa tanggal 22 Maret ada hubungan istimewa dengan saya. Ini bukan karena memorynya hebat-hebat amat, tapi karena anaknya yang satu-satunya lahir pada tanggal yang sama. Tentu saja taunnya kagak sama. Jadi dia tanya apa gak ngundang kawan-kawan satu blok. Meski pada awalnya aku mau diem-diem aja, terpaksalah saya ngundang dia istrinya sama anaknya, 3 kawan seperguruan gaplek (domino) dan 2 kawan lainnya.

Kawan yang nanya itu nawarin untuk ngasi softdrink, tapi karena dalam dapur ada satu kotak Big Cola, saya bilang gak usah. Jadi sehari sebelonnya dia ngirim semangka gede yang ranum.

Karena masakan-masakan laen hasil karya saya pernah dicicipin oleh kawan-kawan saya, saya putuskan bikin kari kambing ama roti cane. Mendengar itu maka Mira, anak saya bilang untuk juga bikin roti jala.

Jadi semalam sebelonnya aku bikin roti cane dan roti jala, sedangkan kari kambingnya dibikinin oleh istri saya. Karena tanggal 22 Maret lalu jatoh pada hari Jum’at, maka inilah contoh santap siang saya sepulang dari mesjid. Tampak di sebelah kiri roti jala dan sebelah kanan roti cane yang diguyur oleh kari kambing, sambil ditemenin oleh acar. Sedap kan?

1 Kare Kambing

Malamnya Mira beserta suaminya dan kedua anaknya datang “mencicipi“ kari kambing dan roti jala. Saya sih liatin saja, karena bermaksud makan bersama kawan-kawan. Jadi Mira dan keluarganya ditemenin sama istri saya, sementara saya “mencicipi” durian bawaan Mira.

2  Mira and Family

Baru aja mereka selesai makan, maka 4 orang kawan saya berdatangan dan 3 orang  juga “mencicipi” kari kambing, roti jala dan roti cane.

3 With Friends

4 With Friends

Kawan yang berikut cuman “mencicipi” buah semangka doang. Soalnya dari rumah dia sudah disuruh makan makanan khusus oleh istrinya, karena seminggu sebelonnya dia terpaksa dirawat karena ujug-ujug tensinya melonjak. Karena saya ikut makan, tak mungkin saya motret diri sendiri. Masuk akal kan?

5 Wih Friends

Rupanya yang ngirim semangka kagak jadi datang karena anaknya minta ditraktir di restoran “Bebek Kaliyo”. Yang satu lagi juga kagak bisa ikut hadir karena kepergok macet sampe malam hari di Jl. Casablanca. Gak heran kalo makanan berlebih hingga cukup buat makan siang dan makan malam keesokan harinya.

Pada awalnya saya kagak berniat untuk maen gaplek sebagai sikap setia-kawan dengan kawan saya yang berbaju merah, karena dua hari sebelonnya baru juga pulang setelah dirawat di rumah sakit gara-gara ulah nyamuk aedes aegypti, sehingga dia kena demam berdarah. Tapi karena justru dia yang ngebet mau maen gaplek, maka batu domino aku keluarkan. Pada foto berikut saya juga gak tampak, karena saya duduk di seberang partner saya yang pake baju bergaris-garis.

6 Gaplek

Mula-mula score 1- 0 buat lawan. Bukan karena apa-apa, tapi sekedar untuk menghormati kedua lawan saya. Tapi karena mereka koar-koar membanggakan kemenangan mereka, saya gak lagi mau jadi Mr.Nice Guy! Berobahlah skor jadi 1-1.

Pada permaenan ketiga, kami pas lagi leading, ketika Ifa, cucu saya datang nangis-nangis minta ditemenin tidur. Bubarlah permaenan gaplek. Tapi waktu itu juga jam udah ampir nunjukin pukul 12 tengah malam.

Sementara itu lewat BBM, e-mail, SMS dan Twitter ucapan “Selamat berulang taun, semoga panjang umur” masih juga berdatangan. Tapi setelah saya renungkan, yang pasti umur saya akan berkurang. Iya kan?

(Maaf, karena penyakit saya kagak gunakan Bahasa Indonesia yang baek dan benar kambuh lagi!)

48 thoughts on “WP 81 – Yang Pasti Umur Berkurang

  1. Selamat sekali lagi Om Amir.. ultahnya sama dengan suami saya..
    donya sekalian aja, buat semua yg merayakan hari istimewa di tgl 22 maret.. smoga bahagia selalu

    Reply
  2. Bulan lahirnya sama kayak anakku yg ke3 lohh eyang..semoga panjang umur berkah selalu dan dalam lindungan Allah SWT. Salut sama eyang yang masih produktif nulis! Aku follow twitternya yaa ^_^

    Reply
  3. Kalau cetakan pengganti roti jala apa yaa..??? Pengen juga buat…hhmmm.. Leckeeeeer ..:)
    Eehh sakit apa jd ndak pakai EYD?
    Anak2 saya bhs Indo nya EYD hehe
    Mereka suka cari terjemahanya di mbah gugel😀

    Reply
    • Kaleng susu yang dasarnya dilobangin.
      Waktu di Multiply juga pake bahasa gituan.
      Kalo anak-anak anda mau terjemahannya, minta aja sama ibunya.
      He he he!

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s