WP 102 – Coba Bikin Bandeng Presto

Gara-gara pingin bikin bandeng presto, saya telusuri internet. Rupanya meski banyak resep, tampaknya asal usulnya sama. Mungkin hasil copy & paste. Kalo mau liat salah satu resepnya. Klik aja http://www.bandengpresto.net/resepbandengpresto/.

Karena panci presto saya kagak ada saringan kukusnya, maka aku terpaksa bikin sendiri seperti yang tampak pada gambar berikut.

1

Dalam resep itu dikatakan ikan abis dilumuri aer jeruk nipis harus dibalur dengan ragi tape dan bumbu halus. Kagak dijelasin fungsi itu ragi tape. Jadi aku kira supaya bisa bikin tulangnya empuk, meskipun logikanya kagak ada. Emangnya ada ragi yang bisa fermentasi tulang? Biar garuk-garuk kepala sampe botak gak nyampe juga ilmunya.

Pertama kali aku coba bikin bandeng presto, aku taburi dulu ikan dengan ragi dan biarin di lemari es semalaman. Soalnya bumbunya belon beli. Baru besoknya aku balur dengan campuran  bumbu giling dan presto dengan uap selama 2 x 30 menit sesuai anjuran. Hasilnya? Ikannya mateng, bumbu gak nyerap dan tulangnya masih tetep keras. Artinya gatot alias gagal total. (Sorry pada kawan-kawan yang bernama Gatot ya!)

Nah, pada percobaan berikutnya saya ikutin panduan yang diberikan oleh yang muat resep. Dua ikan ukuran sedang, masing-masing aku potong jadi tiga. Berat bersihnya 6 ons persis.Terus aku kucurin aer perasan  jeruk  nipis.

Selanjutnya aku taburin 1 sdm ragi tape yang udah dihaluskan, dan balur dengan campuran 1 sdm kunyit giling, 2 sdm bawang merah giling dan 2 sdm bawang putih giling. Biarkan 2 jam dalam lemari es. Karena bumbu giling dari pasar udah asin, aku kagak tambahin garam lagi.

2

Abis itu, tiap potong ikan aku bungkus dengan aluminium foil sesudah ditambah potongan batang sereh yang udah dikeprek.

3

Dan mulai dikukus selama 2 x 30 menit dalam panci presto dengan menambah aer di antaranya.

4

Hasilnya lumayan juga. Bumbunya rada meresap ke dalam daging ikan. Mungkin itu ragi tumbuh jadi jamur halus dan menembus daging ikan, sekalian bikin pori-pori supaya bumbu bisa meresap ke dalam daging ikan. Ini sih teori karangan saya sendiri. Untuk bisa ngebuktiin, kudu diperiksa di bawah mikroskop. Tapi yang tetap kagak teratasi adalah tulangnya yang tetap keras.

5

Mungkin masalahnya adalah bahwa tekanan dalam panci presto saya kurang. Apa kudu pake panci presto buat industri seperti di bawah ini?

6

Nah kebetulan aku baca ada yang bikin pindang ikan pake presto. Tapi gak pake sistem kukus. Ikan yang udah dibumbuin, ditaro dalam panci presto yang dasarnya dilapisin daun pisang, dikasi sedikit aer, terus dipresto berulang kali sampe tulangnya lembut.  Karena masih ada 5 potong yang belon kemakan, aku mau coba cara ini. Karena kudu direbus dengan aer, aku perlu tambahin bumbu. Jadi 10 bawang merah dan 10 siung bawang putih aku ulek dengan menambah 1 sdt garam. Terus ditambahin 1 sdm kunyit giling dan aduk hingga tercampur rata.

7

Ikan yang udah masak aku lumurin lagi dengan bumbu ini.

8

Terus masukin ke dalam panci presto yang dasarnya diberi lapisan daun pisang. Setelah dikasi sedikit aer, aku panasin sampe aernya mendidih. Setelah kira-kira 20 menit, ada bau gosong. Jadi apinya aku matiin dan setelah dibuka, cuman daunnya yang gosong.

9

Hasilnya liat di foto bawah ini. Bumbunya lebih menyerap ke dalam daging, sehingga rasanya jauh lebih sedap, meski tulangnya masih keras. Jadi hasilnya lebih mirip ke pepes bandeng daripada bandeng presto.

Mungkin laen kali aernya kudu ditambah atau dipresto dalam beberapa tahap dengan menambah aer diantaranya.

Laen kali coba ah.

19

Atau mungkin ada yang lebih dulu mau nyoba? Silahkan, tapi ceritain hasilnya ya?

10 thoughts on “WP 102 – Coba Bikin Bandeng Presto

  1. Wah, bapak sdh nyoba beberapa metode nih (kukus/rebus). Jadi tau perbandingan hasilnya spt apa. Makasi byk pak artikelnya sdh membantu. Bsk saya mau coba praktekan🙂

    Reply
  2. sama kejadian tadi gatot ….apa mungkin ventilasi uap kurang berat jadi tekanan di dalam masih kurang rencana sih tutup ventilasi uap di perberat tapi takut meleduk …

    Reply
  3. selama ini dapat supply dari semarang, jadi ndak pernah bikin sendiri.
    mungkin bener, tekanan dari pancinya kurang, karena karet perlu di ganti atau api kekecilan kali

    Reply
  4. Bapak super kreatifffff… segala hal bisa dilakukan sendiri. Kebetulan saya newbie dalam hal memasak, Pak. Mohon izin ikut belajar dari blog Bapak. Hatur nuhun, Bapak😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s