WP 103 – Nyoba Bikin Klappertaart Dengan Resep Laen

Masalah yang selama ini saya hadapi kalo aku bikin klappertaart, apa itu yang dipanggang, atawa yang dikukus, adalah bahwa setelah masak, bagian tengahnya ambles. Saya udah nyoba dengan nambahin baking powder, tapi masalahnya kagak hilang.

Kebetulan di http://resepmasakanmu.com/resep-makanan-klappertaart-klasik.htm aku nemuin cara laen buat bikin klappertaart.

Jadi saya coba menirunya, tapi kagak semua aturan saya ikuti. Seperti merebus daging kelapa muda terlebih dahulu kagak aku lakukan, karena alasan akan berlendir kagak masuk akal. Kan nanti dimasak juga.

Mula-mula saya larutkan 50 gr maizena (bukan 75 gr) dan 50 gr tepung terigu (bukan 25 gr) dengan 200 cc susu. Kemudian saya tambah 3 butir telor (bukan kuning telor doang) dan kocok. Penambahan telor ini juga mendahului urutan yang diarahkan dalam resep tadi.

1

Selanjutnya saya rebus 300 cc susu dengan 150 gr gula pasir dan 3 sdm margarin (bukan 75 gr). Sengaja saya kagak tambah garam, karena margarin yang saya gunakan udah asin.  Setelah itu saya tambahin tepung dan telor yang udah dilarutkan dalam susu hingga mendidih, karena dalam petunjuk resepnya adalah hingga meletup-letup. Tentu saja sambil diaduk dan apinya dikecilin supaya kagak gosong. Hasilnya adalah bahwa adonan menjadi seperti bubur yang sangat kental.

2

Setelah diangkat dari api, saya masukin daging kelapa muda yang dikerok dari 2 kelapa. Saya kagak tambahkan kismis, karena kagak ada dalam persediaan.

3

Kemudian saya tuangkan ke dalam dua wadah, di mana salah satu saya taburi bubuk kayumanis. Karena kental sekali, permukaannya terpaksa aku ratain terlebih dulu. Sebetulnya adonan ini cukup untuk dimuat dalam satu wadah doang, tapi karena anak saya suka kayumanis, sedangkan istri saya kagak, maka terpaksa aku bagi dua. Kedua wadah ini kemudian dipanggang dalam oven bersuhu 160o C selama 40 menit. Sebelonnya loyang di bawah kedua wadah diberi aer sesuai petunjuk resep.

4

Karena permukaannya masih pucat, maka saya panggang lagi dengan api atas selama 10 menit, sambil diubah-ubah posisinya agar kagak gosong sebelah.

Hasilnya seperti foto di bawah. Bentuknya bagus sekali karena bagian tengahnya kagak ambles. Rasanya? Rada aneh, karena rasa maizeinanya sangat mencolok, padahal jumlahnya udah saya kurangi.

5

Kesimpulannya adalah bahwa dengan resep ini bentuk akhirnya bagus sekali, tapi rasanya kagak sesuai dengan selera saya.

Tapi eksperimen ini ngebawa hikmah bahwa nantinya aku bisa bikin klappertaart yang ngetop. Tunggu aja di cerita berikut. Sabar ya!

12 thoughts on “WP 103 – Nyoba Bikin Klappertaart Dengan Resep Laen

  1. katanya kalu kue biar ga ambles tengahnya, segera diangkat dari loyang.. ehtapi klapetart testurnya beda kan ya.. ini pak amir banyak modifikasi sendiri deh resepnya..

    Reply
  2. Pengen banget bisa bikin klappertaart sendiri, tapi di sini kelapa mudanya yg gak ada. Kalaupun ada, frozen. Rasanya tentu saja gak seasik klapa muda segerlah. Jadi ya ogah kalau bikin klappaertart sendiri. Ntar aja kalau mudik, syukur2 bisa main ke tempat pak Amir sapa tau disuguhin klappertaart dan klepon. Hihihihihi…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s