WP 105 – Musibah yang datang berturut-turut

Mungkin gak ada yang perhatiin bahwa saya udah lama kagak ngisi WordPress. Soalnya sejak pertengahan bulan Mei, mendadak keyboard komputer saya ngadat. Huruf b dan huruf n kagak mau muncul. Setelah aku bongkar dan bersihin, masalah terpecahkan. Eh gitu komputer dimatikan dan dinyalain lagi, masalah timbul lagi. Lagi-lagi ku bongkar dan ku bersihin. Baru masalah teratasi lagi. Tapi kagak untuk waktu yang lama. Kali ini kedua huruf mati total. Kepaksa komputer nganggur. Paling-paling aku bisa ngisi Twitter dan baca e-mail lewat blackberry doang.

Mau beli keyboard yang baru, isi dompet kagak cukup. Maklum pensiunan yang sejak taun 1995 uang pensiun segitu-segitu aja. Ya, kepaksa sabar aja deh.

Tau-taunya pada hari Sabtu tanggal 25 Mei pukul 07:15 BBM masuk, memberitakan bahwa kakak saya yang tertua 10 menit sebelonnya telah tiada. Almarhumah memang sejak 8 taun lalu menderita stroke sehingga kagak bisa ninggalkan tempat tidur. Alhamdulillah putrinya yang semata wayang merawatnya dengan penuh kesabaran. Karena tempat tinggalnya di Bandung, maka Mira, anak saya, cari shuttle service yang ke Bandung. Adanya tinggal Cipaganti doang yang berangkat pukul 09:45 dan rencana turun di LotteMart Jl. Soekarno-Hatta Bandung. Jadi saya, istri saya dan Mira berangkat naek minibus Cipaganti. Kendaraannya cukup bagus karena masih baru. Eh, taunya di jalan tol Cikampek, 24 kilometer pertama hanya bisa ditempuh dalam 2 jam saking padatnya. Sementara jenazah sudah dimakamkan pukul 10:30. Setelah bayar karcis tol, jalan mulai rada lega.

Baru ketauan bahwa supir-supir Cipaganti berdarah kamikaze pilot Jepang pada Perang Dunia Kedua. Kebut sini, kebut sana, serobot sini, serobot sana. Mungkin karena tarifnya cuman Rp 50 rebu doang seorangnya. Untung aku kagak jantungan, kalo engga terpaksa ikut dimakamkan di Bandung.

Setelah 4,5 jam perjalanan, baru nyampe di poolnya di lapangan parkir LotteMart. Karena sudah sore, kami langsung ke rumah duka naek taksi. Rupanya cukup jauh juga sehingga nyampenya baru setelah 40 menit lebih. Setelah berbela sungkawa, kami sholat dulu, sebelon atas permintaan Mira kami ke Rumah Mode.

Baru malam harinya kami sampe di rumah abangnya istri saya di Jl. Gunung Putri di daerah Ciumbuleuit. Untuk melemaskan tubuh, esok paginya kami jalan kaki ke Puncrut, tapi cerita tentang ini laen kali aja aku muat kalo ada yang berminat baca.

Pulangnya naek Xtrans yang tarifnya cukup tinggi. Seorang kudu bayar Rp. 80 rebu, sedangkan buat manula seperti saya dan istri saya ada diskon sebesar Rp. 10 rebu. Kendaraannya sih rada tuaan, tapi supirnya kagak bikin tensi penumpangnya melonjak.

Setelah pulang, aku siap-siap ngetik cerita tentang pengalaman saya sebagai dokter selama 50 taun. Ini sesuai dengan himbauan kelompok lulusan FKUI taun 1963 untuk dibukukan. Karena takut ada limit, maka tulisan saya cuman sebanyak 7 halaman doang dengan 2 foto seperti yang maksimum diperbolehkan. Eh, tau-taunya boleh sampe 25 halaman. Tapi apa boleh buat. Udah kadung dikirim.

Mungkin ada yang bertanya-tanya kok ujuk-ujuk bisa nulis lagi. Memang sebelon ke Bandung, Rizqi, suaminya Mira kasi keyboard komputernya yang nganggur.

Setelah itu baru terpikir untuk ngisi WordPress lagi. Eh taunya hari Rabu tanggal 29 Mei pukul 3 subuh masuk SMS bahwa keponakan istri saya mendadak meninggal setelah dirawat beberapa hari di rumah sakit. Tempatnya cukup jauh di Kampung Petir yang di peta Jakarta taun 2000 cuman tergambar sebagai daerah kosong melompong. Setelah tanya sana, tanya sini, kami nyampe juga di tempat duka dan sempat ikut sholat jenazah.

Nah, itulah sebabnya kenapa baru sekarang aku bisa muncul lagi di WorPress.

16 thoughts on “WP 105 – Musibah yang datang berturut-turut

  1. Pingback: [wipitainment] 4. spam? | tinsyam

  2. turut berduka cita pak Amir, semoga keluarga yang di tinggalkan, mendapat kekuatan dari Allah semata.
    lega juga, bahwa sekarang pak Amir sudah bisa cerita2 lagi di WP

    Reply
  3. innalillahi wa inna ilaihi raji’un..turut berduka cita Om Amir.. untuk wafat kakaknya.
    Btw saya perhatiin koq, sudah lama gak posting resep masakan atau pertukangan🙂

    Dan, kampung Petir itu betul ada di Tangerang, Gondrong Petir.. skrng udah rame koq, gak tempat jin buang anak lagi🙂

    Reply
    • Trims Bu Seno.
      Terus terang, baru kali itu saja saya denger nama Kampung Petir. Aku kira petir cuman mau ngendon di deket rumah saya saja, sampe pohon kelapa ijo saya kebakar disamber petir.

      Reply
  4. Innalillahi wainnailaihi rojiun😦
    Btw aku merhatiin lho Pak. Td mau nanya di Twitter tp gak jadi🙂 Pas kemudian buka google reader, muncul lah postingan ini. Ayo pak ditulis cerita jalan2 ke Puncrut nya🙂

    Reply
  5. Aku merhatiin kok, buktinya sampe ngirim komen nanyain.

    Ikut berduka cita pak Amir, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran dan almarhum mendapat tempat yang layak di sisiNya. Amiin.

    Reply
  6. oohh banyak “kegiatan” ternyata selama ini.. keyboard tulalit, kedukaan, plus sopir ugalugalan saat macet..
    turut berduka cita ya pak amir.. dua keluarga nih.. kampung petir dimana sih di jkt?

    Reply
    • Trims. Kampung Petir adanya di Tangerang pinggiran.
      Mau bilang tempat jin buang anak, gak berani.
      Takut itu jin menuntut gara-gara ngerasa nama baeknya dicemarin.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s