WP 106 – Puncrut, tempat rekreasi yang asyik

Kalo ke Bandung, berbeda dengan kebanyakan orang, yang paling sebel kalo kudu lewat Jl. Cihampelas. Liat aja bangunan-bangunannya.

1 cihampelas

2 cihampelas

Nyebelin kagak? Mau ke CiWalk? Sama aja, cuman nyapein doang. Pasti banyak yang gak sependapat dengan saya. Gak masalah. Namanya juga kita udah merdeka. Berbeda pendapat boleh-boleh aja, asal gak sampe jotos-jotosan.

Jadi enakan ke mana? Buat saya sih mending ke Puncrut. Banyak yang bisa diliat dan dinikmati. Buat mereka yang belon pernah ke sono, gampang aja. Pas di ujung utara Jl. Ciumbuleuit, jalan belok ke arah barat laut. Jalan aja terus. Entar setelah kira-kira 100 meter di sebelah kanan ada jalan yang nanjak. Itulah Puncrut. Kalo mau liat aktivitas yang optimal, sebaeknya datang pada hari Minggu pagi.

Jalannya sih gak lebar amat. Tapi penuh sesak sama yang jualan, jalan kaki dan naek sepeda motor. Di sono ampir segala macam bisa dibeli, dari tanaman hias, binatang piaraan, buah-buahan, sayuran, benda-benda keperluan rumah tangga, pakaian, dan makanan khas Jawa Barat.

Selaen cuci  mata, kita bisa olah raga jalan kaki karena jalannya cukup nanjak. Untuk dapat menghayati suasananya, liat aja foto berikut.

3 Suasana Puncrut

Tanaman hias yang dijual alangkah cantiknya. Sayang waktu itu ke Bandungnya gak bawa kendaraan sendiri. Jadi yang dibeli cuman sayuran dan buah-buahan doang.

4 Jual tanaman

Nah di tempat jual kacamata, Mira dan istri saya berpose sebentar.

5 Berpose

Saya sempat berhenti di tempat jualan arloji bekas yang asli dan arloji imitasi yang brand-new. Saya tertarik akan arloji Seiko yang jelas imitasi. Harganya Rp. 75.000. Iseng- iseng saya tawar Rp.50.000. Eh, dikasi. Lumayan, daripada arloji yang harganya jutaan, kalo rusak tinggal masuk keranjang sampah. Kalo dipake kan gak akan ada yang nyangka bahwa itu arloji murah-meriah.

6 Arloji

Di laen tempat aku liat ada yang jualan remote control. Kebetulan remote asli buat TV Philips saya udah jebol. Udah 3 remote imitasi aku beli, tapi umurnya gak tahan lama dan gak ada yang bisa buat nge-tune. Di pasar Tebet satu remote semacam itu paling murah harganya Rp. 45 rebu.

Ketika aku tanyakan remote buat Philips, yang jual nawarin remote yang bisa buat segala macam dan model TV. Remotenya ditawarin Rp.25.000 sebuah. Gitu aku tawar Rp. 20.000 langsung dikasi. Dalam hati, kalo toh gak cocok, itung-itung keilangan 20 rebu doang.

Gitu pulang, aku coba buat TV-TV yang ada di rumah. Setelah dimasukin salah satu kode buat merk yang tercatat dalam brosurnya, memang berfungsi prima. Merknya? CHUNGHE TV-04. Dari namanya udah bisa disimpulkan buatan mana. Gitu pulang, banyak tetangga yang juga pingin beli. Ya, entarlah kalo saya ke Bandung lagi.

7 Remote control

Setelah baca tulisan ini, pasti banyak kawan yang tertarik mengunjungi daerah wisata ini yang beberapa taun lalu pernah mau dibongkar, karena ada konglomerat yang mau bangun vila-vila di sono. Untung rencana ini bisa digagalkan.

16 thoughts on “WP 106 – Puncrut, tempat rekreasi yang asyik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s