WP 123 – Sekitar Idulfitri 1434 H (1)

Selama bulan Ramadhan yang lalu saya gak sempat  ngisi blog saya. Soalnya gak ada hal-hal yang istimewa yang kudu diceritain. Paling-paling ngajar cucu bikin kue.

Seperti taun-taun sebelonnya, pada malam Idulfitri, keluarga istri saya berkumpul di rumah saya buat buka bersama, sekalian maaf-memaafkan.  Dengan demikian, gak usah saling kunjung-mengunjungi lagi. Selaen menghemat waktu, juga menghemat BBM.

Hal serupa gak bisa saya lakukan dengan keluarga saya, karena sebagian besar mereka tinggal di Bandung.

Untuk keperluan itu, sayur dan opor sudah dibikin beberapa hari sebelon pembantu pulang kampung. Begitu selesai dan dingin, tinggal disimpan dalam freezer aja. Dan baru dididihkan sebelon dihidangkan. Ketupat sih bikin sehari sebelonnya, termasuk selongsong ketupatnya. Asyik juga bikin selongsong ketupat. Caranya? Liat aja di blog saya. Kan pernah saya ceritakan.

Menjelang magrib, sebagian besar keluarga sudah pada datang. Selesai azan magrib dikumandangkan, kami berdoa dulu sebelon menyerbu meja makan.

Image

Yang diserbu dulu adalah minuman dan makanan kecil. Setelah itu kami sholat magrib berjamaah, sebelon nyerbu hidangan ketupat. Untung kami sediakan makanan cukup banyak, sehingga selera makan para tetamu dapat diimbangi.

Image

Setelah makanan mengendap di perut masing-masing, tibalah saatnya untuk bermaaf-maafan.

Image

Atas permintaan para tetamu, saya bikin foto bersama, dengan bantuan tripod dan self-timer. Memang gak gampang bikin foto di malam hari dengan gitu banyak orang.

Image

Pukul 21:30 setelah para tetamu pulang, tinggallah tugas untuk bersih-bersih rumah dan nyuci alat-alat makan. Rasanya badan tambah bongkok deh.

Begitu selesai sholat isya dan mau rebahan, datang lagi satu keluarga yang terlambat datang.

 Jadi kami siapkan makanan lagi dan baru pukul 24: 00 bisa betul betul tidur.

Ngebacanya aja cape ya? Apalagi ngerjainnya. Tapi gak apalah kan cuman setahun sekali.

10 thoughts on “WP 123 – Sekitar Idulfitri 1434 H (1)

  1. maaf lahir batin pak amir.. senang ya dikunjungi keluarga walupun tambah “bongkok”..
    sama loh di rumah mambabe juga gitu ga ada pembantu jadi semua turun tangan, sampe ngobrol sama sodara ga sempat aja, sibuk siapin makanan.. biar mama dan babe saya yang ngobrol sama sodara yang datang..

    Reply
  2. Taqabbalallahu minna wa minkum. Salam jg u bu dokter. Waah senang ya dok ngumpu ramel2 begini. Trus yg keluarga dr pihak dokter di Bandung ga ada acara halal bihalal rame2nya?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s