WP 125 Sekitar Idulfitri 1434 H (3)

Nah hari Raya kedua yang jatoh pada hari Jum’at kami nekad ke Bandung, memenuhi ipar saya yang ngadakan open house terutama buat keluarga istrinya. Jadi saya, istri saya, sama Mudhya, cucu saya yang kedua berangkatlah naek Avanza. Yang nyupir siapa lagi kalo bukan saya. Berangkatnya pukul 6:30 pagi dengan harapan jalan tol belon macet.

Eh, taunya kecele. Gitu masuk tol kendaraan udah bejubel. Kecepatan maksimal cuman 20 km/jam. Nah, untuk mencapai tempat ambil karcis memerlukan waktu satu jam lebih.

Abis itu sih jalan rada longgar, meskipun maksimum bisa jalan dengan kecepattan 80 km/jam, bukan 110 km/jam seperti yang biasa saya lakukan. Eh pas di tengah jalan, si cucu ngaku lapar, karena lupa sarapan dulu. Kepaksalah berenti di rest area dulu untuk ngisi perut cucu yang kelaperan.

Image

Jangan heran kalo nyampe di rumah yang ngundang di daerah Ciumbuleuit udah pukul 11 lebih. Untung masih ada waktu untuk sholat Jum’at.

Acaranya sih baru pukul 2 siang. Makanan cukup banyak, tapi rasanya kagak se-enak taun lalu. Saya sih cukup makan siomay dan buah-buahan doang. Pada acara itu aku cuman  bisa motret sekali doang karena aku cuman bawa blackberry doang yang battery-nya ternyata memble. Padahal selama dalam mobil dicharge terus

Satu-satunya foto yang ku ambil di sono memperlihatkan tuan rumah dan saya yang mengendong cucunya yang paling kecil.

Image

Kami kagak bisa nginep di rumah sang tuan rumah, karena anak-anak dan cucu-cucunya juga nginep di sono. Sebetulnya sih kami udah disediain kamar di Hotel Panghegar. Tapi baru bisa check-in pada hari Minggunya. Jadi percumah aja.

Daripada pulang malem hari, kami nginep di rumah adiknya istri saya. Kebetulan di sono anak perempuannya beserta suami dan anaknya juga nginep. Setelah keesokan paginya aku bikin pancake kami sempat jalan kaki di sekitar Cigadung yang jalannya turun-naek.

Image

Sempet juga makan baso di restoran yang udah buka. Setelah makan siang kami pamit sama yang punya rumah, dengan harapan masih bisa berkunjung ke sodara-sodara saya di Bandung.

Eh, gitu masuk Jl. Dago, lalulintas macet hingga gak bisa pindah jalur untuk belok kiri.

Image

Batallah rencana mengunjungi adik saya yang tinggal di daerah Bandung Timur. Tapi gitu masuk Jl. Pasteur, lalu-lintas rada lancar, sehingga kami sempat mampir di rumah adik saya yang tinggal tak jauh dari jalan tol.

Begitu juga di jalan tol, lalu-lintas rada mendingan daripada sehari sebelonnya, hingga pukul lima sore bisa masuk rumah. Tapi pada usia lebih dari ¾ abad, badan terasa pegel-pegel juga.

Abis ini satu cerita lagi sebagai penutup sebelon aku ceritain kenapa aku gak sempet menulis melanjutkan cerita yang terpotong.

3 thoughts on “WP 125 Sekitar Idulfitri 1434 H (3)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s