WP 135 Kok Bogor semakin jauh ya?

Hari Sabtu tanggal 21bulan Desember taun lalu kami dapat undangan perkawinan putra almarhum anggota EGA. Bagi yang belon tau, EGA adalah singkatan dari Enam Tiga, yaitu lulusan FKUI taun 1963.
Tempatnya adalah di Yasmin Harmony Banquet Hall (Jl. Ringroad Yasmin Bogor). Menurut arahannya, kami kudu masuk Bogor outer ring road yang bisa dicapai dari pintu keluar Sentul Selatan.
Seperti biasa istri saya santai berdandan, kagak mau diburu-buru. Alasannya: “Paling lama satu jam aja udah nyampe!” Jadi kami baru berangkat pada pukul 11:30. Istri saya yang nyupir , soalnya kalo aku yang nyupir, suka ngebut katanya.
Eh, gitu masuk tol Jagorawi, lalu-lintas sudah padat merayap.

Image

Nyampe di pintu tol Sentul Selatan sudah pukul satu siang. Jadi aku pikir tinggal sebentar lagi.

Image

Gitu masuk Bogor Outer Ring Road, kami kudu bayar Rp. 3500. Tapi itu rupanya tipuan Pemkot Bogor. Soalnya setelah satu kilometer jalan jadi macet total karena kudu lewatin lampu lalu lintas yang teramat letoy.
Eh, abis itu kudu lewatin lorong yang sempit lagi. Penderitaan belon selesai, karena jalan masih padat merayap. Malah lebih cepetan jalannya rayap.Mana mulai ujan lagi!

Image

Gak heran kalo sampe tujuan sudah hampir pukul 2.
Bayangin, ke Bogor perlu waktu 2½ jam!
Untung di tempat parkir masih rame. Berarti pesta belon bubar! Padahal undangannya dari pukul 11 sampe pukul 2 doang.

Image

Setelah nyalamin ortu dan kedua penganten, eh kami dipersilahkan duduk di tempat VIP yang terdapat di sebelah kiri pelaminan.
Makanannya khas Sunda. Mana lezat-lezat lagi. Hilanglah penat kami.

Image

Pulangnya istri saya kecapean. Jadi aku yang kudu nyupirin. Tapi syaratnya kudu lewat Parung.
Karena itu perentah yang punya mobil, saya ikutin saja. Tapi berenti dulu di sebuah mushollah untuk sholat .

Image

Selesai itu kami memasuki jalan yang lebar. Jadi istri saya sangsi apa ini jalannya yang betul. Soalnya beberapa puluh taun lalu jalannya masih sempit dan kosong. Jadi aku jawab: “Emangnya Parung gak boleh maju?”

Gitu liat tanda: “Selamat datang di Kota Depok”, istri saya yakin bahwa kami salah jalan. Aku bilang bahwa dulu Depok belon jadi kota. Makanya aku jalan terus.

Image

Betul gitu liat tanda ke arah Ciputat, baru istri saya yakin bahwa supirnya punya naluri yang istimewa.
Tapi sampe Ciputat, baru terasa kepadatan yang luar biasa. Terpaksalah aku copot sepatu karena kaki saya mulai terasa kejepit. Akhirnya kami sampe rumah menjelang magrib. Gitu jauhkah Bogor sekarang?

Baru saja saya dapat link untuk liat acara akad nikakmya di Youtube.
Mau liat juga? Klik aja https://www.youtube.com/watch?v=3nFG4rJTnyA&feature=youtube_gdata_player

12 thoughts on “WP 135 Kok Bogor semakin jauh ya?

  1. saya kalo ke rumah ibu di bogor (ciomas) selalu pagi dan pulang dari rumah bogor setelah jam 9 malam menghindari macet. ga kuat macetnya ampun deh.sebelum pulang biasanya mampir dulu di pasar bogor beli sayuran yg baru datang. harganya lumayan murah.

    Reply
  2. Kalau akhir pekan jalan menuju Puncak termasuk lewat Bogor mungkin memang selalu padat ya, pak Dokter? Kan orang2 plesiran. Pak Dokter Ciputatnya dimana? Rumah ortuku di Pamulang. Katanya daerahnya semakin padat dan selalu macet.

    Reply
  3. Jarak tempuh masih sama kali Om..cuma waktunya itu yg bikin kerasa jauh..iih padahal jaman saya masih kuliah enak2 aja gitu malem mingguan ke Bogor, trus balik lagi ke Jakarta..skrng mah hadeeh…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s