WP 136 Mereinkarnasi mesin penetas telor

Mesin penetas itu saya peroleh dari adik saya yang sudah lama meninggal. Hasilnya sudah banyak anak ayam, anak bebek dan anak mentok ditetaskan. Sayang ceritanya tentang itu aku muat di Multiply yang sekarang buat tukang jualan doang, bukan tukang dongeng kayak saya. Tapi kebetulan salah satu buktinya masih ada. Ini dia.

Image

Kenapa itu mesin penetas meninggal? Soalnya ketika atap rumah dibongkar, kulinya ceroboh biarin barang-barang saya kehujanan. Jadi barang-barang yang terbuat dari softboard seperti speaker, lemari buku dan mesin penetas ini hancur lebur. Yang saya sayangkan adalah mesin penetas ini, bukan karena harganya, tapi karena memiliki kenang-kenangan sendiri, terutama almarhum adik saya. Jadi gimanapun caranya, itu mesin penetas aku kudu bangun kembali.
Mula-mula dinding yang udah ancur saya buang, dan aku ganti dengan tripleks. Yang bekas tentunya. Untuk beli yang baru, isi dompet kagak nyampe.
Bagian listriknya sih masih utuh, tapi kudu dipasang ulang. Berikut adalah tampangnya setelah dinding atas dan dinding samping saya pasang.

Image

Karena pake tipleks dan kayu tipis, aku pake jig-saw, yaitu gergaji untuk motong tripleks. Selaen itu aku pake 2 mesin bor listrik. Satu untuk ngebor lobang, yang satu lagi buat ngencengin atawa ngelepasin sekrup. Mistar siku-siku aku gunakan buat bikin garis yang tegak lurus terhadap suatu sisi.

Image

Beginilah ketika aku menggergaji kayu tipis dengan menggunakan jigsaw.

Image

Kalo mau masang sekrup, kudu bikin lobang dulu, supaya si sekrup kagak melenceng ke mana-mana.

Image

Biasanya sih masang sekrup dengan obeng. Tapi karena ada bor listrik yang bisa diatur kecepatannya dan bisa muter ke kanan, maupun ke kiri, milik menantu saya, saya manfaatkan aja. Daripada cape-cape pake obeng kan?

Image

Nah akhirnya jadi juga reinkarnasi mesin penetas saya, meski bentuknya rada blepotan. Tinggal dicet aja. Yang ada warna biru dan item. Aslinya sih putih. Tapi cet putih cuman ada satu kaleng kecil doang. Tapi entar aja aku putusin. Soal tampang sih gak jadi soal buat sang telor, yang penting bisa netas. Tapi kalo dicet kan lebih enak dipandang. Iya kan?
Yang paling nyebelin adalah ngebersihin sampah-sampah yang timbul dan ngeberesin semua perkakas. Tapi kalo kagak dikerjain, apa mau diomelin sama sang nyonya rumah? Kagak kan?

Image

Sekarang tinggal masukin semua perkakas ke dalam lemari yang pernah aku buat sendiri.
Isinya macem-macem. Tapi ampir semua ada.

Image

Tapi setelah mesin penetas yang direinkarnasi saya coba, ternyata lampunya yang digunakan untuk pemanasan, nyala terus. Rupanya switch yang melekat pada termostat udah rusak. Mau beli baru kudu lengkap dengan termostatnya. Harganya Rp. 50.000, belon termasuk ongkos kirim. Dengan lima puluh rebu perak aku bisa bikin kemeja baru. Sayang kan duitnya?
Jadi saya putuskan pake relay bekas yang dulu saya pergunakan pada salah satu mobil saya. Entah yang mana, soalnya udah dijual semua.
Kalo entar dipasang, sekalian bagian dalam kotak penetasnya aku lapisin dengan lapisan styrofoam supaya panas gak cepet ilang.
Kapan-kapan saya netesin telor lagi, aku ceritain deh.

12 thoughts on “WP 136 Mereinkarnasi mesin penetas telor

  1. P Iwan,
    memang sudah diskenariokan bahwa MP akan ditutup? setelah sang pendiri bisa ngejual mp. yang beli kan nasper yang sudah punya situs jualan.

    padahal kalo masih ada.. bisa jualan anak ayam hasil tetasan mesin ini😀

    Reply
  2. Multiply nya sekarang udah bener-bener tutup tup tup .. bangkrut🙂
    Mendongeng di sini juga makin lama makin asyik kok, pak Amir.

    Sepertinya bakal seru kalo telor pertama yang muncul hasil dari mesin penetas yang baru (reinkarnasi) itu dirayakan dengan masing-masing anggota keluarga mencicipi setiap potongannya🙂

    Reply
      • Karena mis-management.
        Terakhir sebelum tutup, intensitas komplain luar biasa dahsyat-nya, sistem e-commercee kedodoran gak mampu memenuhi spesifikasi proses jual-beli. Sampai keluhan2nya masuk koran nasional (Kompas, Detik Finance, dll).

        Sistem belum siap, tapi arogan menggusur para blogger.

      • Iya, bisa jadi, kena sumpah orang-orang yang merasa dizalimi.

        Mengingat banyak penulis buku yang menjadikan Multply sebagai media promosi dan interaksi dengan pembacanya.
        Juga banyak komunitas sosial yang menjadikan Multiply sebagai “base camp”.

      • Betul, beberapa kali perwakilan blogger bertemu pengelola. Tapi ya, gitu, pak. Kalo sudah arogan, para blogger ini cuma dianggap oleh CEO yg baru sbg warga kelas dua, warga yg tidak dikehendaki kehadirannya, sehingga layak digusur.

        Komunitas pasar yg sehat itu ada interaksi manis antara pembeli-penjual, tiba-tiba dipaksakan diganti oleh sstem robot yg tidak manusiawi. Terlalu kaku. Sehingga para penjual di sistem yg baru itu merasa gak nyaman. Pembeli pun enggan menghampiri karena beberapa kali transaksi gagal diproses. Itu yg saya baca di media-media sebelum benar-benar ditutup. Bahkan ada yg sudah melaporkan pengelola Multiply ke YLKI karena dianggap sbg penipuan. Ada kasus duit dah dikirim tapi barang gak kunjung tiba. Ada kasus lainnya, beli hape tapi yg dikirimnya berupa flash-disk. Ada kasus jumlah barang yg dikirim gak sesuai permintaan, dan kasus2 lainnya yang aneh. Diantara kekisruhan tsb, di internal perusahaan pengelola banyak yg resign, krn merasa berada di lingkungan yg tidak kondusif.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s