WP 165 Nyobain Mesin Jait Baru

Meski mesin jait Singer 6416 saya sudah sempat saya sembuhin, (lihat https://mmamir38.wordpress.com/2014/01/15/wp-134-nyembuhin-si-mesin-jait/), tapi ternyata penyakitnya sudah menahun, sehingga sering kambuh. Akibatnya kegiatan menjahit saya terpaksa diselingi acara reparasi mesin jait. Nyebelin kan?
Rupanya ada pembaca blog saya yang punya mesin serupa tapi gak pernah dipake. Dia menawarkan pada saya dengan harga yang cukup miring. Sayangnya pada waktu itu isi dompet kagak cukup. Selaen itu, kalo penyakit yang sama timbul, bisa berabe juga.
Ketika aku kasitau Mira (anak saya yang sulung) bahwa aku mau ngumpulin duit buat beli mesin jait baru, jawabannya sadis amat: “Gak usahlah! Kan gak setiap hari jait?” Nah lu! Gak tau dia bahwa setelah puluhan taun gak ngejait perut pasien, pekerjaan jait menjait baju memberi ketenteraman tersendiri pada manusia langka seperti saya.
Jadi hasrat yang menggelora terpaksa aku redam. Cukup googling aja jenis-jenis mesin jait Jepang yang dijual di Indonesia. Kalo Singir sih ogah! Udah kapok!
Eh taunya menjelang Lebaran, anak-anak pada kasi angpao. Ada yang dalam amplop ada yang lewat ATM. Setelah dikurangin buat keperluan Lebaran, ternyata masih ada sisa yang lumayan. Dari hasil googling, ternyata dekat rumah ada toko penjual mesin jait buatan Cina dan Jepang. Gitu mau ke sono buat beli yang buatan Jepang, ternyata duit kurang karena kudu bayar PBB taun 2014 yang setinggi langit! Untung bekas pacar berbaek hati mau nambahin.
Jadi pilihan jatoh pada Brother GS2700 ini. Cakep ya? Mana pola jaitannya ada 27 macam! Sayangnya jenis jaitan nomor 15 sampe 27 yang ditandai dengan SS gak dijelaskan di buku petunjuk. Untung aku bisa nemukannya.

1

Nah, kalo banyak ibu-ibu yang beli mesin jait mahal-mahal cuman untuk dijadikan pajangan doang, maka saya malah ngebet untuk nyobainnya!
Segera saya cari bahan untuk dijait. Sayangnya toko-toko dekat rumah masih pada tutup. Untung aku masih punya kain buat baju anak perempuan. Cucu perempuan saya yang masih kecil buat dibikinin baju ada dua. Nayla dan Ifa. Sayang Nayla rumahnya jauh. Jadi tinggal Ifa yang bisa dijadikan klinci percobaan. Setelah badannya saya ukur, mulailah aku menggunting bahan sesuai dengan pola yang ada di benak saya.
Supaya lipatan-lipatan yang bakal dijait bagus, sesuai teori jahit-menjahit yang pernah saya baca, saya seterika dulu.

2

Baru saya jait. Supaya jaitannya gak mencong-mencong, aku jait pake sepatu jait yang khusus. Yaitu yang ada penahan batas kain yang akan dijait.

3

Supaya jelas, aku close-up fotonya. Kalo di Singer 6416 ada juga. Tapi tidak nempel di sepatu tapi disekrupkan ke badan mesin jait dan bisa buat jarak jaitan yang lebih lebar dari pinggir kain.

4

Sama seperti Singer saya, di Brother GS 2700 ada juga fasilitas bikin pinggiran lubang kancing lewat 1 tahap. Kalo pada Singer maju dulu, baru mundur, pada Brother mundur dulu baru maju!

5

Sama seperti pada Singer, di sini ada juga ada sepatu buat ngejait kancing. Cuman karena terbuat dari plastik kudu ati-ati karena salah-salah bisa meleset. Bagusnya dijait tangan satu kali dulu sebelon dijait dengan mesin. Jadi tentang fasilitas ini lebih bagus pada Singer yang sepatunya terbuat dari logam.

6Mau tau hasilnya? Ini dia!

7

15 thoughts on “WP 165 Nyobain Mesin Jait Baru

  1. memang betul2 manusia langka, pak dokter satu ini.
    Btw, saya punya mesin jahit Juki. Seumpama handphone, dia termasuk golongan smartphone di jamannya. Sayangnya karena beli second langsung dari negerinya, kode2 tulisan kanji yang tertera di mesin tersebut tidak saya menegrti. Dulu pas beli dapat tutorial singkat secara lisan, yang dengan singkat pula menguap dari kepala saya. Sehingga mesin jahit tersebut duduk saja dengan manisnya sampai sekarang.
    Sedangkan mesin jahit singer milik ibu saya, buatan tahun 1920, model onthel tangan. Unik, deh

    Reply
    • Daripada si Juki nganggur, gimana coba buat jaitan.
      Terus setiap langkah catat hasilnya.
      Setelah beberapa saat, pasti mahir menggunakannya.
      Kalo tidak, hubungi saja Juki via e-mail dan minta dikirim copy manual buat model tersebut.
      Sayang kalo nongkrong saja.

      Reply
  2. Selamat Idul Fitri 1435 H. taqobalallahu minna wa minkum dok🙂

    Dok kl sy pingin bisa jahit pakaian, baiknya belajar pertama-tama dr apa dulu ya dok? ada saran merk mesin jahit yg murmer? kl mau otodidak gt. kl les jahit jauh soalnya dok

    Reply
    • Beberapa puluh tahun lalu aku beli mesin jahit di London buat istri saya. Karena masih satu tahun di sono, saya beli patterns di salah satu supermarket. Nah si nenek penjualnya menjelaskan cara motong kain dan cara jaitnya.
      Sebetulnya di internet pasti ada tutorial cara menjahit.
      Kalo tidak, coba ambil baju bekas, bongkar dan bikin patternya.
      Abis itu coba bikin baju.
      Untuk mesin jahit, saya kira buatan Jepang cukup bagus dan murah.
      Coba aja googling di internet.

      Reply
  3. Gak tau dia bahwa setelah puluhan taun gak ngejait perut pasien, pekerjaan jait menjait baju memberi ketenteraman tersendiri pada manusia langka seperti saya.
    ==> saya jadi tahu😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s