WP 167 Salah maning, salah maning

Teringat bahwa Ale (Alesandro) cucu saya yang ke-lima akan berulang tahun, aku berniat untuk bikin baju buat dia. Aku dengar bahwa di percabangan jalan di Jl. Raya Hankam, di seberang Indomaret ada yang jual bahan pakaian, jadi aku pergi ke sana.
Bener aja, kain berkwalitas sedang dijual dengan harga sekitar 25 rebu perak per meter. Kalo beli banyak malah dapat diskon. Rupanya bahan yang dijual berupa sisa perusahaan konfeksi. Jadi yang dijual antara 1,5 sampe 3 meteran. Yang lebih panjang kagak ada.
Setelah beli, aku googling cari pola buat bikin kemeja anak. Rupanya yang ada merupakan pola dasar, sehingga meski kagak disebutkan, bagian depannya kudu ditambah barang 2,5 cm buat menempatkan kancing dan lobang kancing.
So far so good. Aku pake ukuran baju kaos Ale. Begitu sudah dijahit, aku coba kenakan pada sang cucu. Rupanya terlalu sempit! Soalnya kagak dijelaskan bahwa pada lingkaran badan kudu ditambah barang 10 – 15 cm.
Jadi salahlah aku bikin baju buat Ale. Inilah kesalahan saya yang pertama. Tapi salah sekali ya kagak, karena ukurannya pas buat Safin, adiknya Ale.
Setelah potong dengan ukuran yang bener, aku mulai jait pake mesin jait Brother GS 2700 saya. Liat bahwa baju yang saya bikin kecil, Ale bertanya: “Baju buat Ale ya?” Tau aja dia.
1Setelah semua jadi, aku mulai bikin lobang kancing. Rupanya dengan Brother GS 2700 lobang kancing yang terbentuk sedikit lebih kecil dari semestinya. Oleh karena itu kudu pake kancing yang sedikit lebih besar untuk disisipkan pada tapak pembuat lobang kancing. Jarum pentul saya pasang untuk menandai posisi awal pembuatan lobang kancing.
2

Setelah itu di bagian tengahnya dibelah. Ati-ati, jangan kebablasan!

3

Menjait kancing juga kudu teliti, soalnya celah untuk nempatkan kancing rada sempit, gara-gara di atas gerigi penggerak kain kudu dipasang darning plate.
Yang penting sesuaikan lebar jaitan dengan jarak antara lobang kancing. Gunakan kecepatan yang sangat pelahan.
4Nah inilah jadinya baju buat Ale. Tapi ternyata ulang taun Ale bukan tanggal 20 September tapi tanggal 20 November. Salah maning, salah maning!
5

Baju Safin aku bikin dengan leher baju koko. Untuk motret Safin bukan tugas yang gampang karena gerakannya lincah sekali. Dari sekian banyak foto, inilah foto terbagus yang dapat saya sajikan.
6

9 thoughts on “WP 167 Salah maning, salah maning

  1. di Solo bahan batik byk, Opa.kmrn pas dolan ke Solo mampir beli tidak?
    tp sayangnya untuk njahit batik perlu mikir keras buat nggathukke pola di bagian depan. klo nggak pas potongannya ya nggak enak dilihat.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s