WP 173 Kenapa ya?

Waktu kecil para dokter mengatakan bahwa saya kagak bakal hidup lama. Soalnya penyakit demi penyakit sibuk menghampiri badan saya yang kurus kerempeng. Bahkan waktu itu ada kawan saya, anak Belanda, mengatakan bahwa rupa saya “vel over been”, yang artinya kulit membungkus tulang. Bisa dibayangkan kan kayak apa rupa saya?

Tapi bukan itu saja yang bikin para dokter khawatir. Rupanya ada bunyi jantung yang kagak normal yang bisa menandakan ada kelaenan sekat jantung atawa paling ringan, penyempitan arteri paru-paru.

Kalo saya sih waktu itu mana tau. Yang jelas cepat lelah dan hidung mudah berdarah, dengan darah ngucur tanpa henti-henti.

Jadi saya dilarang berolahraga. Bahkan waktu jaman Jepang, saya satu-satunya murid laki-laki yang rambutnya gak dicukur gundul.

Gitu masuk SMA diam-diam aku ikut pelajaran renang. Supaya ortu saya kagak tau, celana renang aku jait sendiri dan abis renang dijemur di rumah kawan. Namanya juga saya. Kagak pernah kehabisan akal.

Rupanya Allah memberi saya umur panjang. Suatu hal yang kagak diprediksi para dokter waktu itu.

Karena rasa ingin tau saya selalu datang bertubi-tubi, saya mulai menekuni macam-macam hobi, yang kalo aku sebut satu-persatu, yang baca bisa tertidur sangking panjangnya.

Rasa ingin tau bikin saya juga secara otodidak menekuni ilmu bedah dan ilmu obstetri-ginekologi dengan cara mempelajari buku-buku yang saya beli sendiri. Jaman dulu sih masih boleh, karena jumlah dokter teramat sedikit. Apalagi dokter ahli. Pernah ketika saya akan dipindahkan ke tempat laen, seorang ibu bertanya: “Siapa pengganti dokter sebagai ahli bedah?” Saya jadi tertawa tertawa terbahak-bahak, sambil menjawab: “Dari dulu gak ada dokter ahli bedah di sini!” Rupanya sang ibu kagak mau kalah. “Tapi operasi-operasi dokter semua bagus hasilnya!” ujarnya. Saya cuman bisa berterima kasih atas pujiannya dan berkata bahwa semua berkat bantuan Allah semata.

Tapi jangan coba-coba melakukannya sekarang! Apes-apes anda bisa diseret ke meja hijau. Kagak berbuat salah aja bisa dituntut! Aku denger, sekarang seorang dokter umum, menjait luka aja kagak boleh. Kalo ini bener, kalah dong sama mantri jaman dulu! Percumah belajar lama dengan biaya yang kagak sedikit!

Salah satu hobi saya adalah mendongeng, karena biasa didongengin ibu saya. Begitu anak-anak saya udah gede, perdongengan pindah ke cucu-cucu saya.

Seorang teman yang tau akan kesukaan mendongeng saya mengusulkan agar saya bikin blog. Mulailah saya mengisi Multiply. Isinya macem-macem. Cerita tentang apa yang saya alami, dan hobi-hobi saya. Terbanyak adalah tentang eksperimen-eksperimen saya di dapur. Jangan heran kalo kebanyakan pembaca saya adalah perempuan. Mungkin karena anggapan masyarakat kita bahwa memasak adalah pekerjaan perempuan ‘kali ya? Entahlah! Padahal memasak adalah upaya mulia untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bahkan bisa merupakan suatu kegiatan untuk mampu mempertahankan diri dari kemusnahan.

Saking banyak pembaca saya di Multiply, entah kenapa, gak sedikit yang ngirimin saya macam-macam, padahal mereka tau bahwa sebagai pensiunan aku gak mampu membalasnya.

Gitu Multiply buyar, buyarlah para pembaca saya, entah pada hengkang ke mana saja, atau putus asa hingga berhenti ngeblog.

Saya coba macem-macem blog, tapi kemudian memutuskan untuk menetap di WordPress doang, meskipun pembacanya kalo diitung pake jari, mash banyakan jarinya. Tapi gak apa-apa, karena meski gak pernah munculkan dirinya, gak sedikit yang mencoba resep-resep masakan saya di blog-blog laennya.

Tapi saya mulai heran lagi, kok mulai ada lagi yang ngirimin saya macem-macem, seperti nyamian khas Jogja dari mba Tata (Jogja) dan rendang asli Padang dari mba Rozalina (Surabaya).

Kenapa ya? Padahal jelas aku gak bisa membalasnya, kecuali mengucapkan banyak-banyak terima kasih.

Ada yang tau?

 

 

 

9 thoughts on “WP 173 Kenapa ya?

  1. Om Amir.. seperti anak saya yang nomer dua. Salman itu ringkih, sering mimisan dan makannya susah. Alhamdulillah, tulisan ini bisa jadi inspirasi buat anakkku.

    In sya Allah, rekan-rekan yang ngirim gak mengharap balasan. Itu justru ungkapan terima kasih karena Om ikhlash meng-share pengalaman.

    Keep writing, keep blogging!

    Reply
  2. Saya tmsk yg ‘agak’ putus asa ngeblog sejak MP bubar.

    Tp sy masih ikutin blog pak Dokter, suka banyak inspirasi kl baca2 disini. Hehehe. Jd kapan ke Surabaya dok? Kt makan rujak cingur yuk 😊

    Reply
  3. Memang lebih susah bergaul dengan orang baru di WP om, kalo mau postingpun kudu hati hati sebab kita benar benar terekpose untuk umum, sebagai dongengan daku di MP terpaksa di biking Private aja🙂

    Reply
  4. kalau baca blog nya eyang, serasa pulang ke rumah, adem dan seru enggak pernah sepi, smg oleh oleh walo tidak sebarapa bisa bisa berkenan diterima, semoga eyang kung dan putri selalu sehat wal afiyat,

    sepi klo enggak baca cerita cerita eyang yang ngalir, malah baru tahu deh eyang suka dongengin, tp tetep seru abis ^_^ makasih ya eyang, sudah memberikan banyak hikmah dan berbagi pengalaman

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s