WP 174 Bikin kandang tokek

Beberapa hari lalu aku kedatangan tamu. Tanpa permisi dia masuk ke dalam kamar tidur ku. Mau dimarahin gimana, lha wong dia seekor tokek. Cakep lagi! Kalo gak percaya, liat aja foto berikut.

Selama berhari-hari dia sembunyi di belakang lemari pakaian yang gede sekali. Supaya kagak kabur, sengaja pintu kamar aku kunci. Rupanya akhirnya dia menampakkan diri dekat pintu kamar mandi. Dengan hati-hati aku buka pintu kamar mandi dan persilahkan dia masuk. Kalo di kamar mandi sih lebih aman. Satu-satunya jalan keluar adalah lewat pintu yang tentu saja aku tutup rapat-rapat. Supaya gak ganggu sang tamu, aku pergunakan kamar mandi laennya.

Rupanya dia menyantap nyamuk yang suka keliaran dalam kamar mandi dan suka sembunyi di balik handuk yang tergantung di sono.

Pertanyaannya adalah, kenapa dia cari suaka ke dalam rumah saya? Satu-satunya jawaban yang masuk akal adalah perkiraan saya bahwa di luar panas sekali. Bahkan waktu saya hari Jum’at lalu jalan ke mesjid, badan saya diterpa angin dari Mekkah. Orang aja kagak tahan, apalagi tokek.

Jadi timbul hasrat saya untuk memeliharanya. Untung di internet banyak yang cerita cara bikin kandangnya. Kebetulan saya masih punya potongan-potongan tripleks tebal dan kawat kasa yang sudah rada karatan bekas nyaring pasir. Yang aku gak punya adalah paku, engsel dan grendel, sehingga saya terpaksa keluarkan isi dompet yang (selalu) hampir kosong sebanyak Rp. 18 rebu. Perkakas sih komplit, mau buat apa saja ada!

Jadi mulailah saya siapkan material dan perkakasnya. Yang tampak di foto berikut baru sebagian perkakas yang tampak, karena dalam perjalanan pekerjaan, hampir semua perkakas kudu aku pake.

Karena kayu-kayu yang saya pergunakan cukup tipis, maka saya pergunakan jig-saw untuk memotongnya. Baru ketika aku kudu gergaji bambu buat tempat peristirahatan sang tokek, aku pergunakan circular saw.

 

 

Untuk menghemat, sengaja aku lebih sering menggunakan paku, sehingga kudu ati-ati jangan sampe jempol tangan kiri ikut diterpa palu!

Waktu pasang engsel pintu, kudu teliti agar sumbu kedua engsel harus segaris dan sejajar dengan pinggir pintu. Kalo kagak, pintu kagak bisa dibuka maupun ditutup.

Setelah 3 jam bekerja, selesailah kandang tokek dari bahan-bahan bekas. Jadi gak perlu bagus-bagus. Yang penting luas dan nyaman buat penghuninya. Selama kerja, sangat terasa bahwa bahan engga segesit dulu. Untuk berdiri saja kudu pegangan karena sendi-sendi dan otot-otot terasa kaku. Jadi lagu “Aku masih seperti yang dulu” udah gak cocok buat saya. Maklum, tahun pembuatan badan saya sudah sejak bulan Maret tahun 1938. Kawan-kawan saya yang seusia saya, bahkan pada usia jauh lebih muda, sudah banyak yang umurnya kadaluwarsa. Jadi apa yang mau diharapkan? Tinggal manfaatkan sisa usia sebaek mungkin kan? Termasuk buat binatang-binatang yang cari suaka seperti tokek ini.

Setelah kandang selesai, si tokek aku tangkap dengan lemah-lembut agar kagak ketakutan dan melepaskan buntutnya seperti cecak yang tersudut. Alangkah senangnya dia menempati rumah baru. Apa lagi setelah aku kasi da jangkrik, santapan kesukaannya. Air minum juga saya sediakan, siapa tau dia juga haus. Liat saja, betapa bahagianya dia sekarang. Semula saya menyebutnya dia cantik, tapi setelah saya periksa dengan ayunan bandul, ternyata dia jantan.

 

Kalo sang tokek bisa bersuka ria, beda dengan saya yang masih kudu ngeberesin perkakas dan ngebersihin tempat saya bekerja. Mau tidur siang aja gak bisa, karena otot-otot saya kramp secara berpindah-pindah. Tapi gak masalah, yang penting tamu saya senang!

 

5 thoughts on “WP 174 Bikin kandang tokek

    • Betul. Dalam blog ini pernah saya bahas bagaimana saya dapat menentukan jenis kelamin dengan ayunan pendulum.suatu kemampuan yang sayangnya tidak semua orang peroleh.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s