WP 196 Minyak bekas menggoreng udang enaknya diapain?

Tadi istri saya nyuruh pembantu menggoreng udang sekitar 500 gram. Karena mau buru-buru pulang, sang pembantu ambil 1 liter minyak goreng yang baru saya beli dan langsung menggoreng itu udang. Enak di dia, gak enak buat dompet aku. Mana tagihan kartu kredit tiap bulannya menanjak terus!

Terus bekas minyaknya mau buat apa, kalo bukan untuk goreng udang atawa goreng ikan lagi? Enak aja! Emangnya tiap hari goreng udang atawa ikan? Tadi aja goreng udang karena anak-anak dan cucu-cucu mau makan siang di rumah saya! Buat ngegoreng menu seharian seperti tahu, tempe atawa telor pasti rasanya bakal gak keruan.

Nah, kebetulan tadi sore saya mau goreng pisang. Kalo itu minyak aku pake gimana? Pasti ada yang jawab: “Jangan! Nanti luntur!” Eh, salah! Itu sih jawaban di iklan pemutih! Maksud saya: “Jangan! Nanti pisangnya bau udang!”

Betul juga! Tapi bukan saya kalo cepat menyerah. Kebetulan saya masih pinjam otaknya Einstein. Jadi aku manfaatkan saja! Dari ilmu fisika dan ilmu kimia yang ada di dalamnya, aku dapat info bahwa bau udang disebabkan oleh partikel-partikel kecil udang yang terlarut dalam itu minyak goreng. Satu-satunya cara adalah mengeluarkan partikel-partikel tadi dari dalam minyak. Tapi gimana caranya? Untung itu otak Einstein dapat beri jawaban. “Diabsorpsi aja!” katanya. “Diabsorpsi?” tanya ku. “Ya, diabsorpsi, bego!” jawab si otak Einstein. Sombong beeng. Jadi daripada diomelin lagi, aku pake aja otak saya sendiri yang udah mulai karatan karena usia! Tapi tetep aja kagak nemu jawaban.

“Untuk mengabsorpsi suatu zat perlu zat absorbent” kata otak Einstein. “Coba pikirin zat absorbent apa yang ada di rumah kamu!” lanjutnya.

“Absorbent, absorbent —– ” kata otak saya sambil berpikir keras! “Yang ku tau sih Norit!” “Nah sejenis itu, bego!” hardik si otak Einstein. Setelah berpikir rada lama, otak aku bilang: “Iya ya! Kan ada arang!” “Nah, gitu dong kalo berpikir!” komentar otak Einstein rada ketus.

Pikir-pikir, entar aku jual juga itu otak Einstein. Biar dibikin gulai otak! Tapi sayang juga ya?

Jadi aku cuci beberapa butir arang, dan menggorengnya dengan minyak bekas tadi.

Setelah beberapa waktu, bau udang hilang. Kemudian saya saring dengan kasa logam yang halus dengan dilapisi serbet yang bersih, takut ada serbuk arang yang ikut. Ternyata serbet itu kagak perlu!

Minyak yang sudah saya saring, saya kembalikan ke dalam wajan, dan mulailah saya menggoreng pisang.

Inilah hasilnya. Setelah dicicipi, sama sekali tidak berbau atawa berasa udang!

Kalo kagak percaya, coba aja sendiri!

5 thoughts on “WP 196 Minyak bekas menggoreng udang enaknya diapain?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s